Perang Ukraina Memacu Permintaan Eropa Untuk Senjata AS

BERSPONSOR

NINNA.ID-Permintaan Eropa untuk senjata AS melonjak, tetapi bukannya berupa barang mahal seperti jet dan tank, daftar belanja difokuskan pada barang yang lebih murah dan kurang canggih seperti rudal, artileri, dan drone.

Negara-negara yang dekat dengan Rusia seperti Polandia, Finlandia dan Jerman membuat kesepakatan untuk membangun senjata AS di Eropa, menegosiasikan kesepakatan baru untuk membeli senjata dan ingin mempercepat kontrak yang ada, ungkap pejabat militer dan eksekutif industri.

Permintaan berpusat pada senjata dan amunisi dasar: peluru artileri 155 milimeter, pertahanan udara, peralatan komunikasi, rudal Javelin dan drone, hampir selusin atase militer Eropa di Washington mengatakan kepada Reuters dalam serangkaian wawancara baru-baru ini.

Fokus senjata bervolume tinggi dan lebih murah menggarisbawahi bagaimana perang di Ukraina telah membentuk kembali pemikiran strategis di Ibu Kota Eropa terkait bagaimana konflik di masa depan dapat diperjuangkan.

BERSPONSOR

Visi perang berteknologi tinggi yang lebih bergantung pada komputer dan mesin telah digantikan oleh kenyataan duel artileri tanpa henti dan tentara menggali parit berlumpur. Perang satu tahun telah membuat kedua belah pihak mengeluarkan sejumlah besar peluru artileri dan rudal.

Tingkat penggunaan yang tinggi dari Ukraina baik amunisi presisi maupun tak terarah telah menunjukkan negara-negara NATO bahwa setiap perang di masa depan akan membutuhkan stok yang jauh lebih tinggi daripada yang diantisipasi, kata Roman Schweizer, seorang analis kebijakan pertahanan di bank investasi Cowen & Co.

Atase mengatakan pemerintah mereka sangat tertarik untuk membeli Javelin setelah melihat keefektifan senjata di Ukraina. Rudal telah terbukti mematikan terhadap tank Rusia.

Lima negara Eropa, sementara itu, telah menyatakan minat untuk membeli peluru artileri 155 milimeter berpemandu presisi Raytheon Technologies (RTX.N), ungkap juru bicara perusahaan, yang menolak menyebutkan nama mereka. Putarannya akurat hingga jarak 12 kaki (4 meter) dan memiliki jangkauan 20 mil (32 km).

BERSPONSOR
TERKAIT  Foto Mesranya Disebar, Gosip Asmara Adhisty Zara dan Okin Kembali Heboh

Minat dari lima negara tersebut belum pernah dilaporkan sebelumnya. Perusahaan tersebut sudah menjual peluru artileri ke tiga negara Eropa lainnya.

Pernyataan minat merupakan langkah pertama dalam proses akuisisi multi-langkah yang mencakup persetujuan dari pemerintah Amerika Serikat dan negosiasi antara pembeli dan kontraktor senjata. Bisa satu tahun atau lebih sebelum senjata benar-benar dikirimkan.

Beberapa atase militer, yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media atas nama pemerintah mereka, mengatakan negara mereka telah memastikan pembayaran kepada kontraktor pertahanan sesuai jadwal, dengan harapan dapat mencegah penundaan.

Pembelian senjata sekarang menjadi prioritas kebijakan domestik di negara mereka, kata mereka.

- Advertisement -

Pembuat senjata A.S. di masa lalu mengeluh tentang pembayaran pelanggan yang terlambat melalui telepon dengan investor.

Perang Ukraina
Peluru artileri 155mm terlihat selama proses pembuatan di Pabrik Amunisi Tentara Scranton di Scranton, Pennsylvania, AS, 16 Februari 2023. REUTERS/Brendan McDermid

Drone Besar dan Kecil
Drone kecil dan pesawat tak berawak yang lebih besar, masing-masing berharga sekitar $20 juta tanpa sensor canggih, kamera, dan “tambahan” lainnya, juga muncul di daftar belanja.

Finlandia dan Denmark memulai pembahasan dengan General Atomics setelah Rusia menginvasi Ukraina Februari lalu, kata seorang sumber yang mengetahui diskusi tersebut kepada Reuters.

Mereka ingin membeli sejumlah kecil drone MQ-9B SeaGuardian yang dapat digunakan untuk pengawasan laut dan darat.

Seorang juru bicara kementerian pertahanan Finlandia menolak berkomentar. Seorang juru bicara Kementerian pertahanan Denmark mengatakan mereka telah memulai proses untuk membeli setidaknya dua “Sistem Pesawat Berkendara Jarak Jauh dan tahan lama” guna memperkuat “kapasitas militer di Kutub Utara”, tanpa menyebut nama perusahaan mana pun.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU