spot_img

Pencapaian KDT Usai Menyandang Geopark

NINNA.ID – Perjuangan panjang agar Kawasan Danau Toba (KDT) memperoleh gelar Geopark begitu luar biasa. Euforia meluap di banyak tempat setelah  Dewan Eksekutif UNESCO dalam sidangnya di Paris Selasa 2 Juli 2020 menetapkan Kawasan Danau Toba sebagai Geopark. Tapi setelah mendapat gelar Geopark dari UNESCO, pada 13 Mei 2021 terjadi banjir bandang di Parapat, persis berdekatan dengan tulisan Geopark di Sibaganding.

Di saat yang sama sektor wisata lesu akibat dampak pandemi Corona. Selama Febuari 2020 hingga Februari 2022, angka wisatawan domestik maupun wisatawan mancanegara ke Danau Toba, merosot. Ekspektasi bahwa kunjungan wisman mancanegara akan meningkat setelah mendapat pengakuan dari UNESCO pun sirna.

Namun, adanya sejumlah revitalisasi pembangunan di beberapa tempat di KDT cukup membuat masyarakat tersenyum dan positif sekalipun susah payah berjuang menghadapi bisnis pariwisata yang melesu. Apalagi adanya program desa wisata semakin memacu desa-desa berbenah. Mereka mulai aktif menggali potensi desa bahkan ada yang sudah memasarkan desa wisatanya. Destinasi wisata berkelas pun bermunculan di sejumlah tempat. Mulai dari penyedia spot wisata, penginapan, kolam renang, bahkan hotel berbintang.

Koordinator Badan Pengelola Toba Caldera Unesco Global Geopark (BPTCUGG), Bidang Edukasi dan Penelitian, Wilmar Simanjorang mengatakan terdaftarnya KDT sebagai Geopark seharusnya menggerakkan masyarakat untuk semakin mengonservasi warisan yang ada. Di antaranya warisan geologi, keragaman geologi, keanekaragaman hayati, dan keragaman budaya.

Selain itu, gelar yang diraih dengan penuh perjuangan seharusnya memperkuat tekad pemerintah Indonesia, khususnya pemerintah daerah di 7 kabupaten Geopark Kaldera Toba untuk melindungi KDT.

Selain terdaftar sebagai Geopark, KDT yang secara tofografi terdiri dari Pegunungan Bukit Barisan juga terdaftar sebagai Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatera di UNESCO. Dengan demikian, KDT mendapat dua pengakuan sekaligus sebagai warisan dunia di UNESCO. Ini menunjukkan KDT urgen untuk dilindungi.

Sayangnya data menunjukkan perusakan terhadap Warisan Hutan Hujan Tropis ini terus meningkat. Data dari Badan Lingkungan Hidup Sumut 2012 menunjukkan luas hutan di daerah tangkapan air atau DTA Danau Toba sisa 12,6 persen. Dari jenis lahan dan luas tutupannya di DTA Danau Toba dapat diklasifikasi 22 persen atau 57.604,88 hektar sebagai status hutan. Akan tetapi faktanya saat ini hanya sisa 12,6 persen. Hingga kini, sejumlah tempat yang seharusnya hutan telah beralih fungsi. Ada sejumlah areal kehutanan kini dijadikan sebagai lahan milik pribadi, perkebunan, dan alih fungsi lainnya.

Wilmar mengatakan pemerintah daerah yakni 7 bupati di KDT belum menunjukkan mereka benar-benar menyayangi Danau Toba. Enam rekomendasi UNESCO pada 2020 untuk Geopark Kaldera Toba juga tidak jelas siapa yang akan menjalankannya padahal status Kaldera Toba akan dievaluasi pada Mei 2022. Dalam catatan yang ia bagikan, ia menyinggung terkait siapa yang akan menjalankan rekomendasi tersebut, di mana, bagaimana melakukannya serta mengapa harus dilakukan.

Pegiat lingkungan ini juga menunjukkan teladan dengan terus mensosialisasikan Geopark Kaldera Toba ke sekolah-sekolah di KDT. Ia juga aktif menanam pohon di lahan gundul di beberapa lokasi di Samosir. Baginya, misi Geopark sejatinya perlindungan terhadap KDT bukan semata-mata sebagai ajang bisnis lantas masyarakat berlomba-lomba untuk membuka destinasi wisata, penginapan atau hotel. Terlalu banyak tempat wisata, penginapan atau hotel justru mengurangi bahkan merusak keindahan Danau Toba.

Perlindungan terhadap Biodiversitas dan Geologi
Sejak semula tujuan UNESCO mendaftarkan beberapa lokasi sebagai geopark agar masyarakat setempat melindungi tempat tersebut. Ini dilatarbelakangi kekhawatiran terhadap keberlangsungan hidup manusia di masa akan datang melihat berbagai masalah muncul seperti perubahan iklim dan ancaman lainnya. Itu sebabnya ada tiga hal yang sangat perlu dikonservasi antara lain keragaman geologi, keanekaragaman hayati, dan keragaman budaya.

Melalui program Geopark, UNESCO berharap target SDGs atau Sustainable Development Goals tercapai. Ada 17 target dalam daftar tersebut yang tujuannya mempromosikan perdamaian dan kemakmuran, memberantas kemiskinan dan melindungi planet ini.

Akan tetapi tidak bisa dipungkiri, UNESCO mengevaluasi kelayakan setiap objek untuk menyandang Geopark. Dalam publikasinya, UNESCO mencatat akibat penebangan hutan di Indonesia ada begitu banyak spesies akan atau telah punah. Angka kepunahan juga sangat cepat terjadi di Kawasan Danau Toba.  Ada sejumlah fauna yang terancam punah akibat perusakan hutan. IUCN mendaftarkan sejumlah fauna di antaranya Rasbora tobana dan Neolissochilus thienemanni. Keduanya merupakan ikan asli Danau Toba yang tergolong langka. Fauna tersebut biasa ditemukan di sungai-sungai yang bermuara di Danau Toba.

Spesies ikan asli lainnya adalah Aplocheilus panchax, Nemacheilus pfeifferae, Homaloptera gymnogaster, Channa gachua, Channa striata, Clarias batrachus, Barbonymus gonionotus, Barbonymus schwanenfeldii, Danio albolineatus, Osteochilus vittatus, Puntius binotatus, Rasbora jacobsoni, Tor tambra, Betta imbellis, dan Betta taeniata.

TERKAIT  Bahasa Batak Pengantar Pariwisata di Danau Toba

Masalah ancaman kepunahan keanekaragaman hayati juga masuk dalam poin kelima dan keenam rekomendasi UNESCO yang menyinggung mitigasi bencana, perubahan iklim dan perlunya Badan Pengelola Geopark terlibat dalam penelitian dan konservasi. Sebab, keanekaragaman hayati di KDT perlu untuk dipertahankan dan dilestarikan. Keanekaragaman hayati sangat penting karena ini menjamin keberlangsungan kehidupan umat manusia di bumi.

Pemberdayaan Masyarakat Lokal Lewat Desa Wisata
Program Desa Wisata yang dilaksanakan melalui Pemerintahan Jokowi muncul di saat yang tepat. Program ini turut mendukung pencapaian Geopark Kaldera Toba untuk poin pertama rekomendasi UNESCO yakni pemberdayaan masyarakat. Terdapat ratusan Desa Wisata yang tersebar di 8 kabupaten Sekawasan Danau Toba. Maka skema yang terlihat di lapangan adalah mulai dikembangkannya Geowisata dan Desa Wisata.

Ada sejumlah instansi yang terlibat untuk mendukung terciptanya Desa Wisata. Mulai dari Kemenparekraf, Dinas Pariwisata, Kepala Desa, Pokdarwis, Bumdes, Pendamping Desa, dan tentu masyarakat lokal sebagai pelaku Desa Wisata.

Saat ini terdapat sejumlah desa di 7 Kabupaten Geopark Kaldera Toba yang sudah menjalankan bisnis pariwisata. Desa wisata ini menyediakan jasa dan produk-produk lokal. Ada yang sudah membuat label produknya sebagai geoproduct. Geoproduct memaksudkan produk dari Geopark.

Kordinator Bidang Pemberdayaan Masyarakat BP TCUGG, Ombang Siboro, berupaya menggerakkan masyarakat lokal terlibat dalam usaha pariwisata. Gerakan AKAMSI (anak kampung sini) jadi idealisme masyarakat lokal harus menjadi tuan rumah di kampung sendiri. Maksudnya, masyarakat setempat diberdayakan untuk terlibat langsung sebagai pelaku jasa wisata serta penyedia produk-produk lokal. Gerakan promosi Geopark Kaldera Toba juga gencar ia lakukan melalui portal medianya www.ninna.id.

Di Simalungun, Ray Retrio Sitio menjalankan perannya sebagai BP Geopark Pengelola Geosite Haranggaol dengan menggerakkan masyarakat terlibat sebagai pengelola destinasi wisata di Haranggaol. Bersama masyarakat setempat, ia membuka jalur-jalur menuju air terjun Binanga Bolon, Gua, serta mempromosikannya. Ia juga telah membentuk Tim AKAMSI yang siap untuk memandu perjalanan wisatawan di Haranggaol.

Demikian pula yang dilakukan oleh Gomgom Lumbantoruan sebagai BP Geopark Pengelola Geosite Tipang. Ia sendiri terlibat membentuk dan mempromosikan Desa Wisata Tipang. Saat ini, desa ini sudah menyediakan jasa dan produk wisata yang dapat dinikmati wisatawan.

Di Desa Huta Tinggi juga ada Tetti Naibaho sebagai Pengelola Geosite Huta Tinggi. Tahun lalu, desa ini menjadi salah satu Geosite yang sudah Geowisata. Bersama penduduk setempat, mereka menjadikan Rumah Batak sebagai home stay. Desa ini telah memasarkan jasa dan produknya sejak tahun lalu.

Tahun lalu, 20 November 2021 BP TCUGG menggelar festival Kaldera Toba UNESCO Geopark di Open Stage, Parapat, Simalungun. Acara ini menandai tahun pertama KDT masuk daftar Geopark UNESCO. Acara tersebut diharapkan dapat menjadi ajang untuk memperkenalkan Geopark Kaldera Toba.

Sayangnya, titik berat pada rangkaian acara festival dan acara BP Geopark Kaldera Toba lainnya lebih terfokus pada budaya. Konservasi lingkungan belum menjadi hal utama yang diusung dalam pertemuan atau acara Geopark Kaldera Toba selama ini. Padahal di poin kelima dan keenam rekomendasi UNESCO ditekankan soal isu memfasilitas mitigasi bahaya alam dan memperkuat keterlibatan UGGp dalam studi penelitian dan konservasi.

Konservasi di Geopark Tetangga
UNESCO mencatat Tiongkok memiliki taman bumi global terbanyak, yakni 37 lokasi. Pada 2016, ke-37 taman bumi global Tiongkok telah menarik minat 21 juta turis asing. Spanyol yang memiliki 12 taman bumi global sanggup mendatangkan 19juta pengunjung per tahun. Jepang dengan sembilan geopark telah mendatangkan 6,5 juta wisatawan per tahun. Pada 2017, jaringan geopark global telah menjadi mitra penting dari Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO).

Setelah ke-37 objek mendapat pengakuan sebagai Geopark, Tiongkok berupaya menghutankan lahan tandus di sejumlah tempat. Salah satunya Sainhanba-lahan tandus di sebelah utara Provinsi Hebei. Lahan yang tadinya terlantar dan tandus kini memiliki cakupan hutan seluas 80 persen. Dapat melestarikan serta memurnikan 137 meter kubik air setiap tahun. Penghijauan menjadi bagian penting bagi Negeri Tirai Bambu ini dalam memperbaiki lingkungan dan mengatasi perubahan iklim.

Pemerintah Tiongkok sendiri telah berjanji untuk meningkatkan cakupan hutan dari total 21,7 persen menjadi 23 persen selama periode 2016 hingga 2020. Presiden Xi Jinping menekankan pentingnya pembangunan ekonomi hijau dan langkah untuk melanjutkan pencapaian di sektor lingkungan hidup. Xi juga menekankan pentingnya revitalisasi pedesaan sebagai salah satu kunci pembangunan ekonomi modern.

 

Penulis  : Damayanti Sinaga
Editor     : Mahadi Sitanggang

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU