Menparekraf: Proyek Pembangunan Sarana Pendukung Parekraf IKN Telah Bergulir

BERSPONSOR

Jakarta, NINNA.ID-Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengungkapkan dukungan terhadap pengembangan potensi parekraf di kawasan Ibu Kota Nusantara (IKN) telah bergulir dan mendapatkan dukungan dari investor.

Dalam “The Weekly Brief with Sandi Uno” di Gedung Sapta Pesona, Jakarta Pusat, Rabu 10 Januari 2024, Menparekraf Sandiaga mengatakan dukungan ini terbukti dengan tengah bergulirnya sejumlah proyek pembangunan fasilitas pendukung parekraf di IKN yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo di tahun 2023.

“Presiden sudah melakukan ground breaking beberapa proyek sektor parekraf, terutama untuk sektor akomodasi di IKN,” kata Sandiaga.

BERSPONSOR

Adapun proyek-proyek tersebut, kata Menparekraf Sandiaga, di antaranya adalah pembangunan Hotel Nusantara oleh Konsorsium Nusantara dengan nilai investasi Rp20 triliun.

“Ground breaking ini telah dilakukan pada 21 September 2023 dan target operasinya pada Agustus 2024,” katanya.

Lalu, ada pula ground breaking pembangunan Hotel Vasanta oleh PT Sirius Surya Sentosa (Vasanta Group) yang telah dilakukan pada 23 September 2023.

Kemudian, PT Pakuwon Jati melalui entitas PT Pakuwon Nusantara Abadi pada 1 November 2023 melaksanakan ground breaking pembangunan proyek superblok berupa pusat perbelanjaan, kondominium dan tiga hotel dengan nama area Pakuwon Nusantara dengan total investasi sekitar Rp5 triliun.

BERSPONSOR

Pembangunan ini, kata Sandiaga, bekerja sama dengan Marriott Group sebagai operator melalui brand The Westin, Four Points, dan Tribute Portofolio.

“Selanjutnya juga ada BSH Community Hub berupa hotel dan restoran oleh PT Karya BSH Mandiri yang ground breaking-nya 21 Desember 2023,” katanya.

Tidak hanya itu, PT ARCS House Wisata Indonesia juga akan membangun hotel dan resort dengan brand Jambuluwuk di kawasan IKN.

“Kita terus mempromosikan investasi di IKN, terutama di sektor parekraf karena kita perlu membangun akomodasi. Dengan berinvestasi kita juga mendorong (pengembangan) dari segi pariwisata dan produk-produk ekonomi kreatif,” kata Sandiaga.

- Advertisement -
TERKAIT  Link Film Men In Black II Gratis Full HD, Catat Jam Tayangnya di Bioskop Trans TV

Menparekraf Sandiaga menekankan pengembangan pariwisata di IKN akan mengedepankan konsep ecotourism.

“Kawasan hutan (di IKN) dipastikan 75 persen hutan tropis dan 25 persen baru dibangun sebagai bagian dari fasilitas,” kata Sandiaga.

Dalam kesempatan serupa, Deputi Bidang Sosial, Budaya, dan Pemberdayaan Masyarakat Otorita IKN, Alimuddin, menyampaikan bahwa saat ini progres pembangunan fisik IKN sudah mencapai sekitar 70 persen.

Pada kegiatan ground breaking ketiga, nilai investasi yang ditanamkan pihak swasta dan beberapa BUMN mencapai Rp41,4 triliun.

Untuk memberikan informasi dan meningkatkan rasa optimistis pemindahan dan pembangunan IKN, Otorita IKN akan menyelenggarakan IKN

Fair pada 26-28 Januari di Mal Kota Kasablanka, Jakarta Selatan.

“IKN Fair ingin menyampaikan bahwa IKN itu ada dan ingin berkolaborasi dengan pihak-pihak ketiga, termasuk swasta dan kementerian, untuk sama-sama mendorong seperti apa sih IKN pada saat ini dan di masa mendatang.” terang Alimuddin.

Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika, Usman Kansong menambahkan pembangunan fisik IKN perlu didorong dengan proses komunikasi publik yang baik untuk memberikan informasi kepada masyarakat serta membangun optimistis keberadaan IKN sebagai kota masa depan Indonesia.

Oleh karena itu, Kementerian Kominfo akan membuat IKN pedia yang dapat dijadikan rujukan oleh berbagai pihak untuk mendapatkan informasi resmi mengenai IKN.

“Kita akan membuat IKN pedia yang berisi segala informasi tentang IKN. Mulai dari progres
pembangunan, filosofi, histori, sampai peran kementerian, semua akan kita masukkan ke dalam IKN pedia,” Jelas Usman.

Usman mengatakan nantinya nya IKN pedia akan seperti Wikipedia dan berbentuk living document, jadi bisa terus di-update, dan berisi berbagai data, grafis, video, audio. Rencananya akan kita luncurkan bersamaan dengan pembukaan Nusantara Fair.

Press release dari Kemenparekraf

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU