spot_img

Maragat dan Minum Tuak, Kearifan Lokal Masyarakat Batak

TAPUT –  Maragat adalah pekerjaan menyadap pohon bagot (aren, enau) untuk menghasilkan minuman tradisional beralkohol, yang umum dikenal dengan tuak. Maragat ini salah satu pekerjaan yang sudah menjadi tradisi di tengah masyarakat Batak sejak dahulu.

Pekerjaan maragat, lebih dominan dilakukan oleh lelaki, meskipun ada sebagian dilakukan oleh perempuan. Tidak sembarang orang yang bisa maragat, karena harus memiliki keahlian tertentu. Pekerjaan ini membutuhkan konsistensi tingkat tinggi, seperti ketelitian, ketelatenan, dan kesabaran.

Pekerjaan ini dimulai dari merawat pohon aren yang biasa tumbuh di perladangan atau sekitar hutan. Pohon ini nantinya akan menghasilkan buah pertama yang disebut halto yaitu buah yang sering dijadikan bahan dasar kolang-kaling.

Setelah halto keluar, pada pohon aren akan tumbuh meang. Berbeda dengan halto, meang ini memiliki buah yang tekstur dan bentuknya lebih kecil dan lonjong dari buah halto, yang sedikti lebih besar.

Meang inilah yang kemudian diproses seorang paragat. Awalnya, meang ini dibabal (dipukul-pukul) menggunakan kayu berbentuk pentungan. Setelah itu meang digoyang-goyang, sering disebut mengayun. Cara ini dilakukan untuk membuka pori-pori meang agar nantinya bisa mengeluarkan air tuak, yang disebut nira yang rasanya manis.

Membalbal dan mangayun ini bisa berlangsung sampai berminggu-minggu.Setelah tiba saatnya dan dianggap sudah matang, paragat akan melakukan pemotongan (manappul) batang meang dengan pisau khusus.

Nah setelah batang meang ini dipotong, paragat akan memberikan ramuan yang biasanya disebut mangarokkapi (meramu). Praktiknya, membungkus pangkal batang meang dengan ramuan dari batang keladi dan ramuan lainnya.

TERKAIT  Situs Hopong Jejak Peradaban Hindu di Tanah Batak?

Manfaatnya, batang meang akan menghasilkan air nira lebih banyak lagi. Air nira inilah yang akan diramu dan diresep dengan bahan tertentu, sejenis kulit kayu yang disebut raru sehingga terjadi permentasi dengan air nira dan menghasilkan minuman tuak.

Memanen hasil sadapan, bisanya dilakukan pagi dan sore, namun lebih sering sore hari dengan wadah jerigen. Tuak ini lalu dijual ke lapo-lapo atau warung-warung yang khusus menyediakan tuak. Warung ini dikenal dengan sebutan lapo tuak.

Maragat
Minuman tuak yang merupakan hasil sadapan pohon aren, siap diminum.(Foto:billy s)

Dari sinilah muncul istilah tuak sore (tusor), karena tuak lebih cocok dinikmati sore hingga malam hari.

Umumnya, harga tuak di lapo-lapo antara Rp 2000 sampai Rp 3000 per gelas. Atau Rp 10.000 per teko kecil, dengan volume lima gelas.

Selain sebagai minuman favorit sehari-hari masyarakat Batak, tuak juga kerapa digunakan sebagai pelengkap acara adat masyarakat Batak Toba. Dalam lingkaran ini, sering muncul istilah parsituak natonggi, yang diwujudkan sebagai uang dari pihak tertentu yang tujuannya membeli tuak untuk dinikmati bersama-sama.

Paragat tuak biasanya dilakukan warga desa, karena pohon aren tumbuh di sekitar pedesaan atau dekat-dekat dengan hutan. Konon, di dalam mitologi atau cerita dongeng ataupun turi-turian masyarakat Batak, pohon aren atau enau yang disadap ini merupakan penjelmaan seorang dewi yang sering menangis karena mengalami kesedihan.

 

Penulis   : Billy S
Editor      : Mahadi Sitanggang

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU