Lima Hari Setelah Gempa Masih Ada Bayi Hidup di Reruntuhan Gempa Turki-Suriah, tapi Korban Tewas Tembus 21.000

BERSPONSOR

NINNA.ID-Tim penyelamat pada Jumat menarik seorang bayi laki-laki berusia 10 hari dan ibunya dari reruntuhan bangunan yang runtuh di Turki.

Di tempat lain, tim penyelamat mendapati beberapa orang masih hidup selama empat hari di bawah puing setelah gempa besar menyebabkan kematian dan kehancuran di seluruh Turki Selatan dan Suriah Barat Laut.

Korban tewas yang dikonfirmasi dari gempa paling mematikan itu mencapai 21.000 di kedua negara tersebut pada Jumat 10 Februari 2023.

Ratusan ribu orang lagi kehilangan tempat tinggal dan kekurangan makanan dalam kondisi musim dingin yang suram, sangat membutuhkan upaya bantuan multi-nasional untuk meringankan penderitaan mereka.

BERSPONSOR

Presiden Suriah Bashar al-Assad dilaporkan melakukan perjalanan pertamanya ke daerah yang terkena dampak sejak gempa, mengunjungi sebuah rumah sakit di Aleppo, lapor media pemerintah.

Tetapi Program Pangan Dunia mengatakan kehabisan stok di Suriah Barat Laut akibat dikuasai pemberontak.

Presiden Turki Tayyip Erdogan diharapkan untuk mengunjungi zona bencana di negaranya pada Jumat di tengah kritik dari para penyintas dan lawan politik bahwa tanggapan pemerintahnya terhadap bencana itu lambat dan tidak terorganisir dengan baik – tuduhan yang dia tolak saat dia mengajukan tawaran untuk pemilihan kembali pada bulan Mei. Pemilihan itu sekarang mungkin ditunda karena bencana tersebut.

Di Kota Kahramanmaras, Turki, dekat pusat gempa, salat Jumat bergema di daerah yang hancur, bercampur dengan hiruk pikuk ekstraktor dan generator yang menggerakkan operasi penyelamatan.

BERSPONSOR

Tim penyelamat, termasuk tim dari puluhan negara, bekerja keras sepanjang malam di reruntuhan ribuan bangunan yang rusak. Dalam suhu yang sangat dingin, mereka secara teratur menyerukan kesunyian saat mereka mendengarkan suara kehidupan apa pun dari gundukan beton yang hancur.

gempa
Bocah Turki Poyraz dibawa ke ambulans setelah diselamatkan hidup-hidup dari puing-puing gempa mematikan di Kahramanmaras, Turki 10 Februari 2023. REUTERS/Berkcan Zengin

Di Distrik Samandag di Provinsi Hatay Turki pada hari Jumat, tim penyelamat berjongkok di bawah lempengan beton dan membisikkan “Insya Allah”, dengan hati-hati meraih puing-puing dan mengambil bayi baru lahir berusia 10 hari.

Dengan mata terbuka lebar, bayi Yagiz Ulas dibungkus dengan selimut termal dan dibawa ke rumah sakit lapangan. Pekerja darurat juga membawa ibunya, linglung dan pucat tetapi sadar di atas tandu.

TERKAIT  Indonesian Culinary Association of Victoria Hadirkan Festival Kuliner Indonesia di Australia

Di Diyarbakir di Timur, Sebahat Varli, 32, dan putranya Serhat diselamatkan dan dibawa ke rumah sakit pada Jumat pagi, 100 jam setelah gempa.

- Advertisement -

Di seberang perbatasan di Suriah, Tim Penyelamat dari Kelompok White Helmets menggunakan tangan mereka untuk menggali plester dan semen sampai mencapai kaki telanjang seorang gadis muda, masih mengenakan piyama merah muda, kotor tapi hidup dan bebas.

Tetapi harapan memudar bahwa lebih banyak lagi yang akan ditemukan hidup.

Di Kota Jandaris, Suriah, Naser al-Wakaa terisak saat dia duduk di atas tumpukan puing dan logam bengkok yang menjadi rumah keluarganya, membenamkan wajahnya di pakaian bayi milik salah satu anaknya.

“Bilal, oh Bilal,” ratapnya sambil meneriakkan nama salah satu anaknya yang telah meninggal.

Korban tewas akibat gempa berkekuatan 7,8 dan beberapa gempa susulan yang kuat di kedua negara telah melampaui lebih dari 17.000 orang tewas pada tahun 1999 ketika gempa yang sama kuatnya melanda Turki Barat Laut.

Sekarang menempati peringkat ketujuh sebagai bencana alam paling mematikan abad ini, di atas peringkat gempa dan tsunami Jepang 2011 dan mendekati 31.000 tewas akibat gempa di negara tetangga Iran pada tahun 2003.

Korban tewas di Turki naik menjadi 18.342 pada Jumat pagi dan jumlah korban luka mencapai 74.242, kata otoritas manajemen bencana AFAD.

Di Suriah, lebih dari 3.300 orang tewas, meskipun penyelamat mengatakan lebih banyak orang masih berada di bawah reruntuhan.

Sekitar 24,4 juta orang di Suriah dan Turki telah terkena dampaknya, menurut pejabat Turki dan PBB, di wilayah yang membentang sekitar 450 km (280 mil) dari Adana di barat hingga Diyarbakir di timur. Di Suriah, orang tewas sejauh selatan Hama, 250 km dari pusat gempa.

Banyak orang telah mendirikan tempat berlindung di tempat parkir supermarket, masjid, pinggir jalan atau di tengah reruntuhan.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU