India Jadi Tuan Rumah G20 Tahun Depan, Apa Agenda Mendatang?

BERSPONSOR

NINNA.ID-India jadi tuan rumah KTT G20 tahun depan. India mengambil alih Presidensi G20 dari Indonesia di tengah gejolak geopolitik dan ketidakpastian atas pemulihan ekonomi pasca-pandemi.

Apa itu G20?

Dibentuk setelah krisis keuangan yang melanda ekonomi Asia Tenggara pada akhir 1990-an sebagai Forum untuk Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral, G20 ditingkatkan pada 2007 untuk menyertakan Kepala Negara dan Pemerintahan.

Selama dan setelah krisis keuangan global 2008, upaya terkoordinasi G20 membantu meredam kepanikan dan memulihkan pertumbuhan ekonomi.

BERSPONSOR

Pengelompokan tersebut terdiri dari 19 negara lintas benua dan Uni Eropa, yang mewakili sekitar 85 persen dari PDB dunia.

G20 juga mengundang negara non-anggota, termasuk Bangladesh, Singapura, Spanyol, dan Nigeria. Selain itu organisasi internasional seperti PBB, Organisasi Kesehatan Dunia, Bank Dunia, dan IMF.

G20 tidak memiliki sekretariat permanen, dan satu anggota mengambil alih kursi kepresidenan setiap tahun. Sebab, ada 20 negara tergabung dalam G20. Dengan demikian, tiap negara berkesempatan menjadi tuan rumah tiap 20 tahun sekali.

Setelah India, Brasil akan mengambil alih Presidensi G20, diikuti Afrika Selatan pada 2025.

BERSPONSOR

Selama masa jabatannya, India akan mengadakan lebih dari 200 pertemuan di sekitar 50 kota yang melibatkan menteri, pejabat, dan masyarakat sipil, yang mengarah ke KTT tenda di ibu kota New Delhi pada September 2023.

KTT G20 akan dihadiri oleh sekitar 30 kepala negara dan pemerintahan, dari anggota G20 dan negara undangan.

Apa Agenda G20 Mendatang?

Perdana Menteri India Narendra Modi telah menyerukan kerja sama internasional untuk menangani isu-isu global, menguraikan pendekatan negara tersebut terhadap G20.

- Advertisement -
TERKAIT  Wah! Akhirnya Lesti Kejora Bisa Tampil di Acara Televisi Lagi

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan tantangan “perubahan iklim, terorisme, dan pandemi dapat diselesaikan bukan dengan saling berperang, tetapi hanya dengan bertindak bersama”.

Modi juga menggarisbawahi perlunya mendepolitisasi pasokan global makanan, pupuk, dan produk medis, sehingga ketegangan geopolitik tidak mengarah pada krisis kemanusiaan.

Pernyataannya mencerminkan sikap New Delhi bahwa konflik di Ukraina yang dipicu oleh invasi Rusia pada Februari harus diselesaikan melalui dialog dan diplomasi.

Ditanya tentang keterlibatan Rusia dalam G20 selama kepresidenan India, juru bicara kementerian luar negeri India mengatakan bahwa karena Rusia adalah anggota G20, “kami mengharapkan mereka untuk berpartisipasi dalam proses ini … pengelompokan perlu berbicara dengan satu suara, khususnya tentang isu-isu penting yang mempengaruhi dunia”.

Apa Arti G20 bagi India dan Modi?

Waktu KTT G20, menjelang pemilihan umum India pada 2024, dapat membantu meningkatkan reputasi Modi yang sudah berkembang di dalam negeri sebagai pemimpin internasional.

Pemimpin berusia 72 tahun itu juga tampaknya memiliki hubungan pribadi dengan banyak rekannya di G20, termasuk Presiden AS Joe Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Namun, situasi geopolitik dan ekonomi yang kompleks saat ini akan menjadi tantangan bagi India dan Modi untuk membentuk tanggapan internasional terhadap berbagai krisis.

Ini adalah momen bagi India untuk bertransisi dari “pengambil aturan menjadi pembuat aturan”, kata Rajiv Bhatia dan Manjeet Kripalani dari lembaga India Gateway House.

“Negara belum banyak berinvestasi dalam lembaga pembuat aturan multilateral seperti G20, tetapi tidak ada kata terlambat untuk memulai.”

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU