spot_img

Etimologi dan Makna dalam HORAS (1)

NINNA.ID – Salah satu yang menarik perhatian saya dalam kunjungan Presiden Joko Widodo yang akrab disapa Jokowi, awal Februari 2022 lalu ke sekitar Danau Toba adalah, saat beliau dengan penuh penghayatan  meletakkan utte pangir (jeruk purut) ke Danau Toba dan mereciki Kapal Ferry Kaldera Toba dengan aek sitiotio (air suci) dalam cawan putih ke bagian depan kapal. Lebih menakjubkan, sepanjang jalan masyarakat Batak menyambutnya dengan satu pekik dan nada dasar yang sama : “Horas pak Jokowi.”

Kata horas sangat populer dan  menjadi salah satu identitas orang Batak. Ucapan horas hampir selalu   digunakan untuk menyambut tamu-tamu di kalangan orang Batak. Juga dalam perayaan atau pesta kata HORAS  menjadi bagian penting sebagai pembuka dan penutup setiap acara. Kata Horas menjadi netral karena tidak mengenal tempus atau waktu penggunaannya.

Horas dari HU… URAS
Pada zaman dahulu tak persis tahun berapa, ada tradisi berupa keyakinan dalam diri orang Batak. Setiap kali ada bencana alam dan ada orang yang sakit selalu  dikaitkan dengan hubungan dengan yang Yang Mahakuasa atau Mulajadi Nabolon. Pada umumnya setiap peristiwa sakit yang dialami seseorang selalu dilihat  berkaitan dengan tondi-sahala sebagai akibat ketidaktaatan kepada hukum dan adat atau melanggar norma.

Untuk mengusir penyakit maka diadakanlah upacara penyucian dan mohon ampun. Acara ini disebut dengan pangurason: ada Forma dan Materinya.

Alkisah ada  seorang ompung namarsahala yang sudah lanjut usia melihat keturunannya banyak yang sakit-sakitan. Lalu pada suatu hari mengumpulkan semua keturuannya  dengan membuat acara yang sangat sakral. Sang kakek atau ompung memimpin ucapara.

Air bersih  dalam cawan putih berisi utte pangir (jeruk puruk) sebagai  materi disiapkan.  Ompung Sang pemimpin upacara menggunakan forma berupa doa. Suatu hari seorang  ompung  yang sudah lanjut usia setelah melihat semua keturunannya banyak yang sakit, mengumpulkan mereka semua.

Setelah berdoa kepada Mulajadi Nabolon (Allah yang Maha besar) kemudian sang ompung yang bertindak sebagai imam (malim) mereciki semua keturunannya dengan berkata: HU URAS MAHO…HU URAS MAHO…HU URAS MAHO…” Sai dao ma angka sahit jala siding sian hageduhon…”

Tidak lama setelah pangurason itu dilaksanakan semua keturunannya yang sakit menjadi sehat, gembira dan bugar. Dari peristiwa ini setiap kali ada orang sakit atau kecelakaan, para tetua yang dianggap marsahala selalu mengadakan acara dengan ritus panguruson (perecikan)…Hu uras ma ho…

Dari kebiasaan ini lahirlah ungkapan HORAS. Maka kalau orang mengucapkan horas itu bisa berarti Damai Tuhan sertamu, selamat, semoga dijauhkan dari marabahaya, selamat datang, sehat dan bahagia kita bersama.

TERKAIT  Roh – Pancaran Jiwa Dalam Diri Orang Batak Toba (XIIII)

Forma dan Materi
Adapun forma adalah mohon berkat dan kesembuhan kepada Mulajadi Nabolon. Isi Forma atau doa kira-kira sebagai berikut:

ALE DEBATA MULA JADI NABOLON. HO DO  MULA NI NASA NA ADONG, MULA NI BANUA GINJANG, BONA NI BANUA  TORU, BONA NI NA NAMARHOSA. NUNGGA DITOMPA HO SALUHUTNA, LAHO PASONANGHON JALA PALASHON ROHANAMI. MARHITE AEK DIATURHON HO, MULA NI NA MARLUNDU, MULA NI NAMARLATA. NA UNTOPAP PASUPASU, MULA NI ONGGAK MARSOARA; SAI SUMURUT TARMALU NASA HUASO NI PARJAHAT, ASA SONGGOP PASUPASU DI HAMI JOLMA MANUSIA. SOMBA DOHOT MAULIATE DIATURHON HAMI SIMINIKMU, NA INGOT DI PODA, HAMI BANGSO PINILLITMU. TONA SO MARLOAK BOTA, SAI AMPE MA PASUPASU, ASA SAUT MARTUA, AMPU DI TONGA NI JABU.

AEK  DO DILEHON HO LAHO LAO PAINUM HAMI, LAHO PABORNOKHON TANO ON, LAHO MANGALEHON NGULU TU ANGKA SUAN-SUANANAN, ASA ADONG NGOLU SIGANUP ARI DI HAMI.  DISON ALE  DEBATA MULAJADI NABOLON…HUTIOP HAMI DO SAWAN PUTI, NAMARISI AEK SITIOTIO, NA GABE PANGURASON. PARBADIA I MA AEK ON ALE DEBATA MARHITE BADIA NI ASIM. USEHON MA TU SON HAGOGOON NI TONDIM, TONDI HAIASON DOHOT HABADIAON. ASA IAS JALA POLIN. BAEN MA AEK ON ALE TUHAN GABE AEK SITIOTIO NABADIA: ASA TIO PARNIDAAN, PABADIAHON PARROHAON, SIPAIAS PARDANGINGON, PABADIAHON PARTONDION. ASA TIUR DALAM BOLUSON, TIO AEK DAPOTAN, DIMUAL HANGOLUAN, HOLONGMU NA MANONTONG I. SAI TAU MUAL NABADIA MA ON, AEK HALUAON, SIPAIAS SIAN DOSA, DISUKKUON HATUAON. TOGU-TOGU JALA IRINGRING MA HAMI MARHITE GOARMU, URASI DINGINI MA HAMI MARHITE HOLONGMU, ONDINGI MA HAMI SIAN MARA, ASA HOT MARTUA DI DAGING DOHOT PARTONDIONNAMI NA MARSEAMARA. ASA TIO HAMI SONGON BABA NI MUALTUA, RINTAR SONGON BONANG NI GALA, PUTI SO HALIAPAN, SAKSAK SO HALIPURPURAN, HOT DIBAGASAN PATIKMU, DAPOTAN PASUPASU NASUKSUK. MUAL ON MA ALE DEBATA GABE GUNDUR PANGALAMUNI, ANSIMUN PANGALAMBOHI, SIPANGELEK PANDAMORI DI HOLONGMU NA GOK ASI. ASA TIUR MA SONGON ARI, RINTAR SONGAN BONANG NI GALA. JONGJONG HAMI DIJOLOM, IAS SOADA MARA. HUPANGIDO HAMI ASII JALA  PARBADIA I MA HAMI MARHITE AEK SITIOTIO NABADIA ON…..

Inti dari  doa ini adalah mohon berkat dan kekuatan kepada Tuhan agar segala penyakit dilenyapkan dan mendapat kehidupan yang makmur di dunia ini. Menjadi orang yang baik, murah rejeki dan segala yang jahat terusir dari diri sendiri dan sesama.

 

Penulis      : P.Moses Elias Situmorang OFMCap
Editor         : Mahadi Sitanggang

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU