Dua Mata Uang Asing Ini Terus Melemah terhadap Dolar dan Rupiah

BERSPONSOR

NINNA.ID-Dua mata uang asing ini terus melemah terhadap rupiah yakni mata uang Jepang yen dan mata uang Inggris poundsterling. Dibandingkan secara tahunan, yen melemah hingga -5,1 persen terhadap rupiah.

Poundsterling melemah hingga -1,4 persen. Pada 2021, kurs yen terhadap rupiah mencapai 123,89. Tahun 2022 turun ke 117,57. Poundsterling 19.200,38 pada 2021 dan pada 2022 turun ke 18.925,98.

Melemah terhadap Dolar dan Rupiah

Depresiasi Yen Bersejarah Jepang
Jepang prihatin dengan pelemahan yen, tetapi opsi kebijakannya untuk merespons terbatas karena resesi global membayangi.

BERSPONSOR

Di tengah inflasi global, yen Jepang melemah sepanjang tahun. Pada awal tahun 2021, yen adalah 104 terhadap dolar AS. Pada Maret 2022, yen adalah 115 terhadap dolar, dan depresiasi berlanjut hingga 130 terhadap dolar pada bulan April.

Pada 20 Oktober, yen terdepresiasi di bawah 150 terhadap dolar, mencapai level terendah baru dalam 32 tahun.

Kesenjangan yang melebar antara suku bunga Jepang dan AS telah menjadi penyebab utama depresiasi yen, karena memfasilitasi penjualan yen di pasar.

Selain itu, pelemahan yen saat ini telah dipercepat oleh melonjaknya harga bahan bakar setelah pecahnya Perang Rusia-Ukraina pada bulan Februari tahun ini.

BERSPONSOR

Namun, sulit bagi Bank of Japan untuk menaikkan suku bunga, karena akan berdampak buruk pada ekonomi Jepang.

Menteri Keuangan Jepang Suzuki Shunichi menyatakan bahwa pelemahan yen dapat berdampak negatif pada perekonomian, menggambarkannya sebagai “yen lemah yang buruk”.

Demikian pula, diplomat mata uang utama Jepang, Kanda Masato dari Kementerian Keuangan, menjelaskan bahwa “Kelemahan dari yen yang lemah adalah mendorong biaya impor energi dan makanan, sehingga meningkatkan beban rumah tangga.”

TERKAIT  10 Komoditas Unggulan Sumatera Utara

Pada 12 Juli 2022, Suzuki mengadakan pertemuan dengan Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan setuju untuk mengatasi kenaikan harga pangan dan energi. Khususnya, Yellen mengungkapkan pandangan Washington bahwa intervensi mata uang Tokyo hanya dapat dibenarkan dalam “keadaan langka dan luar biasa.”

- Advertisement -

Pelemahan Poundsterling
Sejak pemungutan suara Brexit pada tahun 2016, nilai tukar pound terhadap mata uang utama lainnya telah turun secara signifikan. Hal ini tampaknya mencerminkan pandangan negatif di kalangan investor internasional untuk prospek ekonomi Inggris Raya di luar Uni Eropa.

Pada awal tahun 2021, pound sekitar 15 persen lebih lemah relatif terhadap euro daripada menjelang referendum keanggotaan Inggris di Uni Eropa (UE) pada Juni 2016. Sterling juga 20 persen lebih lemah dari sebelumnya ketika Undang-Undang Referendum UE menerima Royal Assent pada Desember 2015.

Selama lima tahun terakhir, Brexit telah menjadi salah satu faktor utama yang mempengaruhi volatilitas nilai tukar dan nilai pound terhadap mata uang utama lainnya. Efek Brexit terlihat jelas segera setelah hasil referendum, karena sterling mengalami penurunan terbesar dalam satu hari dalam 30 tahun.

Ada dua penurunan substansial dan berkelanjutan lebih lanjut pada tahun 2017 dan 2019, membawa nilai sterling ke posisi terendah baru terhadap euro dan dolar pada Agustus 2019.

Hal ini sebagian besar terjadi karena ekspektasi peningkatan friksi perdagangan antara Inggris dan mitra dagang terbesarnya, serta meningkatnya ketidakpastian dan ketidakstabilan politik yang terus-menerus, membuat lembaga keuangan menjual pound.

Karena semakin banyak organisasi menjual aset berdenominasi sterling, nilai pound terdorong turun relatif terhadap mata uang lainnya.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU