China Antri Paspor Setelah Pembatasan Covid Dicabut

BERSPONSOR

NINNA.ID-Warga China antrian panjang untuk perbarui paspor setelah pembatasan Covid dicabut. Lonjakan antrian terjadi pada Senin 9 Januari 2023. Mereka ingin memperbarui paspor mereka setelah China mencabut kontrol perbatasan Covid yang selama ini telah menghambat 1,4 miliar penduduknya bepergian selama tiga tahun.

Pembukaan kembali arus masuk ke China pada Minggu merupakan salah satu langkah terakhir dalam mengakhiri rezim ‘nol Covid’ di China.

Menunggu untuk memperbarui paspornya dalam antrian, pensiunan berusia 67 tahun Yang Jianguo mengatakan kepada Reuters bahwa dia berencana melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk melihat putrinya untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

“Dia menikah tahun lalu tetapi harus menunda upacara pernikahan karena kami tidak bisa datang untuk menghadirinya. Kami sangat senang sekarang bisa pergi,” kata Yang, berdiri di samping istrinya.

BERSPONSOR

Mata uang dan pasar saham China menguat pada hari Senin, karena investor bertaruh pembukaan kembali dapat membantu menghidupkan kembali ekonomi China yang mengalami pertumbuhan terendah dalam hampir setengah abad.

Langkah Beijing untuk menghapus persyaratan karantina bagi pengunjung diharapkan dapat meningkatkan perjalanan keluar, karena penduduk tidak akan menghadapi pembatasan tersebut saat mereka kembali.

Sekalipun pembatasan sudah dicabut, penerbangan langka dan beberapa negara menuntut tes negatif dari pengunjung dari China. Hal ini dilakukan dalam upaya mencegah wabah yang membanjiri banyak rumah sakit dan krematorium China.

China juga mewajibkan tes Covid negatif pra-keberangkatan bagi para pelancong.

BERSPONSOR

Pejabat tinggi kesehatan China dan media pemerintah telah berulang kali mengatakan infeksi Covid memuncak di seluruh negeri dan mereka mengecilkan ancaman ditimbulkan oleh penyakit tersebut saat ini.

“Hidup bergerak maju lagi!,” tulis surat kabar resmi Partai Komunis, People’s Daily, dalam editorial yang memuji kebijakan virus pemerintah pada Minggu malam yang katanya telah beralih dari “mencegah infeksi” menjadi “mencegah penyakit parah”.

“Hari ini, virusnya lemah, kita lebih kuat.”

Orang-orang berbaris di Kantor Imigrasi yang menyediakan layanan termasuk membuat atau memperbarui paspor atau izin pergi ke Hong Kong, Makau dan Taiwan, setelah China membuka kembali perbatasan, di Beijing, China 9 Januari 2023. REUTERS/Yew Lun Tian

Secara resmi, China telah melaporkan hanya 5.272 kematian terkait Covid pada 8 Januari, salah satu tingkat kematian terendah akibat infeksi di dunia.

- Advertisement -

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan China tidak melaporkan skala wabah dan pakar virus internasional memperkirakan lebih dari satu juta orang di negara itu dapat meninggal akibat penyakit itu tahun ini.

TERKAIT  Nonton Film Frozen Ground Full HD Gratis di Bioskop Trans TV, Cek Linknya Disini!

Mengabaikan prakiraan suram tersebut, saham Asia naik ke level tertinggi lima bulan pada hari Senin sementara yuan China menguat ke level terkuatnya terhadap dolar sejak pertengahan Agustus.

Indeks blue-chip China naik 0,7 persen, sedangkan Shanghai Composite Index naik 0,5 persen dan Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,6 persen.

“Berakhirnya kebijakan nol-COVID memiliki dampak positif yang besar pada pengeluaran domestik,” Ralph Hamers, kepala eksekutif grup di UBS, mengatakan pada konferensi tahunan bank Swiss di China Raya pada hari Senin.

“Kami yakin ada banyak peluang bagi mereka yang berkomitmen untuk berinvestasi di Tiongkok.”

“Sungguh melegakan bisa kembali normal…kembali saja ke China, turun dari pesawat, naik taksi dan pulang,” kata Michael Harrold, 61, editor di Beijing kepada Reuters di Bandara Internasional Ibukota Beijing pada hari Minggu setelah dia tiba dengan penerbangan dari Warsawa.

Harrold mengatakan dia telah mengantisipasi harus melakukan karantina dan melakukan beberapa putaran pengujian sekembalinya ketika dia berangkat ke Eropa untuk liburan Natal pada awal Desember.

CCTV penyiar negara melaporkan pada Minggu penerbangan langsung dari Korea Selatan ke China hampir terjual habis. Laporan tersebut dengan cepat mengarah ke item yang paling banyak dibaca di situs media sosial Cina, Weibo.

Dalam waktu dekat, lonjakan permintaan dari para pelancong akan terhambat oleh terbatasnya jumlah penerbangan ke dan dari China, yang saat ini berada di sebagian kecil dari tingkat pra-Covid.

Data Flight Master menunjukkan bahwa pada hari Minggu, China memiliki total 245 penerbangan internasional masuk dan keluar, dibandingkan dengan 2.546 penerbangan pada hari yang sama di tahun 2019 – turun 91 persen.

Korean Air mengatakan awal bulan ini bahwa pihaknya menghentikan rencana untuk meningkatkan penerbangan ke China karena sikap hati-hati Seoul terhadap pelancong China.

Korea Selatan seperti banyak negara lain kini mewajibkan pelancong dari China, Makau, dan Hong Kong untuk memberikan hasil tes Covid negatif sebelum keberangkatan.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU