Cerita tentang Girsang, Huta Sinaga Kedua

BERSPONSOR

NINNA.ID Berikut cerita tentang Girsang, Huta Sinaga Kedua setelah Samosir. Girsang berada di Kabupaten Simalungun dekat dengan Parapat. Sekitar 1 km dari Kota Parapat, sebelum melewati Jembatan Sisera-sera sebelah kiri dari Parapat. Waktu tempuh hanya 7 menit dari Pantai Bebas.

Sejarah tentang Girsang, Kampung Marga Sinaga

Berdasarkan cerita dan temuan dari berbagai sumber menyatakan bahwa Kampung Girsang merupakan kampung marga Sinaga kedua setelah Urat, Samosir.

Ada tiga keturunan dari Sinaga Bonor yang pergi ke Parapat. Tiga di antaranya yakni Bonar Pande atau Porti, Tiang Ni Tonga atau Sidahapitu, Suhut Ni Huta atau Sangkal Horbo.

BERSPONSOR

Dari ketiga keturunan tersebut, keturunan Suhut Ni Huta yang beranakcucu dan bertambah banyak di Kampung Girsang. Salah satu dari empat anak Suhut Ni Huta yang paling mendominasi yakni Sorak Maunok.

Awalnya Sorak Maunok berdiam di Sibaganding, Parapat. Kemudian dia pindah ke perkampungan dekat Gereja RK sekarang ini. Karena sulitnya mencari air, ia pindah ke sebuah tempat yang belakangan dinamai Sidallogan. Di sana, Sorak Maunok mempunyai keturunan yang dinamai Suhut Maraja.

Suhut Maraja memiliki dua istri. Istri pertamanya boru Sihotang. Dari perkawinan mereka lahirlah Sidasuhut dan Sidallogan. Dari istri keduanya boru Manurung lahirlah anak yang bernama Simaibang dan Simandalahi.

Mengagetkan, menurut cerita, Simaibang mengawini ibunya sendiri boru Manurung setelah Suhut Maraja meninggal. Hasil perkawinan mereka lahirlah seorang anak dinamai Simanjorang.

BERSPONSOR

Dalam perkembangannya keturunan dari Suhut Maraja inilah yang membuka perkampungan masing masing dan menamai Kampung atau Huta tersebut sesuai dengan nama mereka.

Hingga kini, nama kampung tersebut masih ditemukan di Girsang yakni Sidasuhut, Sidallogan, Simaibang, Simandalahi, dan Simanjorang. Ada satu kampung yang dinamai Porti, nama lain dari Bonar Pande.

Girsang Kini

Hingga kini, secara kesuluruhan penduduk Girsang masih didominasi keturunan Sinaga dan kerabat-kerabatnya dari marga lain. Beberapa marga lain yang tinggal di sini seperti Silalahi, Sirait, Manurung dan lainnya, yang umumnya berasal dari Toba Samosir.

- Advertisement -

Kawasan Girsang didominasi oleh suku Batak Toba. Unik memang mengingat Girsang berada di Kabupaten Simalungun.

Bahasa yang digunakan pada umumnya Batak Toba dan Bahasa Indonesia. Sekalipun ada mata pelajaran Bahasa Simalungun diajarkan di sekolah, masyarakat tidak lazim gunakan bahasa tersebut.

Budaya di Girsang

Sebagaimana suku Batak Toba biasanya, penduduk Girsang juga demikian. Sebagian besar dari penduduk mengikuti aturan perkawinan adat Batak. Namun, ada juga yang tidak lagi mengikuti budaya tersebut karena memilih mengikuti keyakinan agama masing-masing.

Perkawinan menurut adat Batak pada umumnya tidak hanya mempersatukan dua orang, tetapi juga dua marga. Sepupu dari pihak ibu dianggap sebagai pasangan yang ideal.

Tetapi, menikah dengan sepupu dari pihak ayah, atau dengan orang dari marga yang sama, dianggap sangat tabu. Kalau tidak, perkawinan adat biasanya mengikuti aturan:

Pria dari marga A mengambil istri dari marga B, pria dari marga B mengambil istri dari marga C, dan pria dari marga C mengambil istri dari marga A. Jalinan yang berputar itu sangat memperkuat ikatan keluarga orang Batak dan menghubungkan pasangan yang baru menikah dengan jaringan keluarga yang besar.

Marsiadapari atau gotong-royong. Berasal dari kata mar-sialap-ari yang artinya kita berikan dulu tenaga dan bantuan kita kepada orang lain baru kemudian kita minta dia membantu kita.

Memasuki periode menanam padi sekitar Januari-Februari, kita akan melihat masyarakat sibuk mengairi sawah atau dalam bahasa Batak maranggat mual. Setelah mempersiapkan benih untuk ditanam, masyarakat akan gotong-royong secara bergilir mengerjakan sawah. Minggu ini misalnya menanam atau marsuan di sawah marga Siallagan, beberapa hari berikutnya di sawah marga Sinaga dan seterusnya.

Kegiatan marsiadapari ini pun tidak hanya dilakukan masyarakat saat bertani tetapi juga berlaku pada beberapa kegiatan masyarakat di kampung ini. Misalnya, memperbaiki jalan, acara berduka, dan lainnya.

Potensi Wisata Kampung

Kampung Girsang memiliki potensi daya tarik wisata baik bersifat fisik maupun non fisik. Bersifat fisik yakni potensi alam yang sangat memikat mata para wisatawan. Ada mata air, air terjun, bukit-bukit yang indah, persawahan, perkebunan dan perkampungan. Kawasan Girsang benar-benar indah.

Layak disebut mirip dengan Firdaus yang dicatat di Kitab Suci.
Potensi bersifat non fisik yakni warisan budaya berupa Rumah Batak dan budaya yang masih lestari. Guna mendukung Girsang sebagai Kampung Wisata, Rumah Batak di Huta Simandalahi saat ini sudah dipugar.

Mengingat posisi Girsang berada di kawasan Geopark Kaldera Toba, penampilan Girsang berperan dalam meningkatkan citra Kaldera Toba, khususnya pariwisata di Kawasan Parapat, Simalungun.

Spot Menarik
Spot menarik di beberapa lokasi di Girsang antara lain:

Bukit Simumbang
Bukit Simumbang merupakan bukit di Kampung Girsang. Saat kami memeriksa ketinggiannya melalui aplikasi My Elevation, ketinggian tempat kami berada yakni di Pondok Simumbang, mencapai 1.196 meter. Lokasi tersebut milik masyarakat.

Sebelum sampai ke Bukit Simumbang, kita akan menyaksikan tanaman-tanaman pangan seperti padi, jagung, ubi kayu, tebu, pisang, jeruk, kopi, tomat, coklat, nenas, alpukat, asam, berbagai kacang-kacangan, rempah-rempah, dan lainnya. Lokasi Girsang merupakan sumber bahan pangan.

Selain sebagai bahan pangan, banyak rempah-rempahan di hutan digunakan sebagai obat-obatan. Kawasan ini cocok bagi para peneliti untuk meriset apakah ada tanaman di hutan ini berpotensi dijadikan obat.

Hutan yang cukup lebat ini juga menghasilkan oksigen dan menjaga Girsang dari hujan deras yang mengikis tanah. Karena hutannya masih cukup lestari, di sejumlah lokasi terdapat aliran air yang mengairi sawah.

Tidak hanya untuk mengairi sawah, masyarakat juga memanfaatkan air ke kolam buatan. Kolam tersebut menghidupi ikan-ikan seperti Lele dan Gabus. Di dalam hutan ini, kita juga bisa menjumpai berbagai jenis satwa seperti Imbo atau Siamang, burung Enggang,  dan binatang unik lainnya.

TERKAIT  Nelayan Temukan Ikan Lele Berwarna Emas di Danau Toba, Prediksi Argentina Juara Dunia

Pemandangan di Sitombom

Kata tombom artinya jatuh. Biasa dalam bahasa Batak Toba ditulis tobbom atau tombom. Kemungkinan karena lokasi ini seakaan jatuh ke bawah, berada persis di bawah Bukit Simumbang.

Pemandangan di sini bagi penulis sangat indah. Khususnya ketika padi akan segera memasuki masa panen. Ada begitu banyak sawah padi dan jagung, diselingi beberapa tanaman keras seperti kopi dan coklat.

Belum ada data pasti terkait luas lokasi Sitombom. Bagi penulis ini sangat memikat perhatian karena terbentang di bawah bukit dan penuh dengan batu. Lokasi ini juga jadi bukti para petani di Girsang pekerja keras, tangguh dan tidak gampang menyerah.

Para petani membentuk teras-teras sawah di sisi bukit yang hijau. Tiap-tiap teras dipagari oleh pematang, dan disangga oleh dinding tanah liat yang keras atau batu. Kebanyakan teras ditanami padi dan mengikuti kontur pegunungan; beberapa lereng berbentuk cekung, yang lain berbentuk cembung. Teras ini dibuat guna menahan humus saat hujan deras datang.

Siapapun yang menyukai alam pasti akan menganggumi pemandangan teras sawah ini. Ini jadi bukti bahwa masyarakat gigih bekerja sehingga bisa membentuk teras yang cantik. Teras sawah ini dibangun karena kerjasama masyarakat, budaya marsiadapari.

Umumnya, masyarakat menanam padi air, bukan padi darat. Varietas padi air sangat membutuhkan air. Maka, guna menunjang hal tersebut, sistem pengairan dibutuhkan.

Air di bukit disadap dan disalurkan ke teras melalui sistem kanal atau parit. Didorong gaya gravitasi, persediaan air disalurkan dari teras ke teras. Ini benar-benar keajaiban dunia yang hidup. Kita bisa menyaksikan para petani bekerja keras! Jika Anda berkunjung kesini saat padi mulai bertumbuh, teras ini tampak seperti mosaik yang indah dengan berbagai gradasi warna hijau.

Spot menarik di Girsang 1, Sitombom. (foto: Damayanti)

Pemandangan di Gala-Gala

Pemandangan di Simumbang berisi pepohonan (foto: Damayanti)

Sama seperti Sitombom, kawasan ini dipenuhi dengan padi dan jagung. Akan tetapi, pemandangan di lokasi ini punya daya tarik tersendiri. Lokasi ini menghubungkan Girsang ke Girsang 2. Dari lokasi inilah kita bisa sampai menuju air terjun.

Keunikan pemandangan ini lagi, kita bisa merasakan udara yang segar dengan pemandangan sawah kiri-kanan. Pembuatan teras sawah tidak menggunakan alat-alat canggih. Masyarakat menggunakan peralatan biasa seperti cangkul dan kayu.

Kalau kita ingin berkunjung kesini, saat kamu turun dari Bus Sejahtera atau taksi, kamu bisa berjalan menuju Kampung Girsang entah berjalan kaki atau naik angkutan umum. Setelah tiba di Kampung Girsang, kamu bisa melanjutkan perjalanan melewati beberapa huta atau kampung yang masih melestarikan Rumah Batak.

 

Huta Simandalahi

Rumah Batak di Simandalahi, Girsang 1
Rumah Batak di Simandalahi, Girsang 1 (foto: Damayanti)

Huta artinya kampung. Huta Simandalahi artinya huta ini dibuka atau dihuni oleh keturunan Sinaga yang bernama Simandalahi. Kemungkinan besar pria bernama Simandalahi itulah yang menamai Huta ini Simandalahi.

Huta bernama Simandalahi tidak hanya ada di Girsang, huta bernama Simandalahi juga terdapat di lokasi lain di Kecamatan Girsang Sipanganbolon. Pada umumnya, kumpulan marga Sinaga sepakat kalau huta ini dibuka oleh Simandalahi atau keturunan Simandalahi.

Kebanyakan keturunan Sinaga dari Huta Simandalahi di Girsang saat ini merantau atau berpencar ke tempat lain. Akan tetapi, rumah Batak tersebut statusnya masih milik marga Sinaga, warisan leluhur mereka. Demikian juga rumah Batak di huta lainnya, huta Porti, Sidasuhut dan Sidallogan.

Rumah Batak unik. Dibangun tanpa paku dan tahan lama. Generasi sekarang mungkin tidak mampu untuk membuat rumah seperti itu sekarang mengingat keterbatasan kayu dan tenaga untuk membangunnya. Belum diketahui pasti kapan rumah Batak mulai dibangun. Mungkin sejak mulainya sejarah suku Batak Toba.

Dulu, rumah Batak dapat menampung hingga 12 keluarga hidup bersama dalam satu rumah. Banyak rumah Batak yang ada saat ini sudah berusia ratusan tahun.

Rumah ini terbuat dari kayu pinasa atau nangka yang dijadikan tiang untuk menopang beban atap.

Kayu poki atau kayu keras yang digunakan untuk tiang badan bangunan. Kayu ulin digunakan untuk membuat ukiran pada bangunan. Kayu ini memiliki sifat keras, tetapi memiliki tekstur yang lembut pada serat kayunya.

Kolong rumah digunakan sebagai tempat ternak-anjing, ayam, babi, kerbau, dan sapi. Namun, di Kampung Girsang saat ini rumah hanya dihuni satu keluarga dan kolong rumah biasaya dijadikan gudang.

Budaya Berkebun

Beberapa anak di kampung ini sangat berani. Beberapa yang penulis kenal sanggup berjalan kaki ke lokasi untuk mengambil tuak tanpa menggunakan sandal atau sarung tangan. Hanya bermodalkan parang. Mereka mungkin jumpa ular dan binatang berbisa lainnya. Tapi mereka tampaknya kebal terhadap serangan binatang tersebut.

Hasil Pertanian yakni Jagung
Masyarakat menjemur atau meringkan jagung sebelum menjualnya (foto: Damayanti)

Penduduk di Girsang membudayakan diri mereka untuk bertani. Sejak kecil, orang tua mereka membawa anak-anak mereka untuk bertani. Budaya inilah yang membentuk karakter anak-anak, mengajarkan mereka pentingnya bekerja keras.

Sebab, anak-anak diajarkan bahwa segala sesuatu itu harus ada proses. Mulai dari menanam, merawat atau mengurus, memberikan pupuk dan membersihkan rumput hingga memanen. Itu butuh proses panjang.

Hasil pertanian di Girsang memiliki potensi besar untuk dikembangkan. Ada begitu banyak komoditas unggulan di kawasan ini. Ada kopi, kakao, kemiri, padi, jagung, pisang, ubi kayu, bawang merah, jahe, andaliman, dan beberapa komoditas lainnya.

Mamipil Jagung
Nenek Boru Sinaga sedang memipil jagung. Jagung merupakan salah satu tanaman yang banyak dibudidayakan di Girsang (foto: Damayanti)

Sejumlah warga Girsang sejak dulu telah berkecimpung di pasar menjual langsung hasil tanaman mereka di Pusat Pasar Tiga Raja atau menjajakannya ke warung atau wisatawan di sejumlah lokasi di Parapat.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU