Bagaimana Pestisida dan Pupuk Mengakibatkan Hilangnya 500 Juta Burung?

BERSPONSOR

NINNA.ID-Penggunaan pestisida dan pupuk yang besar di peternakan khususnya merupakan penyebab penurunan populasi burung yang paling signifikan di seluruh Eropa, termasuk Inggris.

Penggunaan pestisida dan pupuk yang besar di peternakan khususnya merupakan pendorong penurunan populasi burung yang paling signifikan di seluruh Eropa, termasuk Inggris.

Lebih dari setengah miliar burung telah hilang dari total populasi Eropa selama 40 tahun terakhir. Penyebab terbesar dari penurunan ini adalah penggunaan pestisida dan pupuk di pertanian.

Bahan kimia ini membunuh serangga, yang merupakan sumber makanan utama burung. Faktor lain yang berkontribusi terhadap penurunan populasi burung antara lain perubahan iklim, perubahan tutupan hutan, dan urbanisasi.

BERSPONSOR

Riset memperingatkan bahwa berbagai macam makhluk hidup di Bumi semakin berkurang.

Bukti kerugian ini di dalam wilayah dan secara global tidak dapat disangkal. Namun data tentang keanekaragaman hayati, dan apa yang menyebabkan penurunannya, masih bersifat tambal sulam – terbatas pada beberapa penyebab, beberapa tempat, dan beberapa spesies.

Namun, tidak demikian halnya dengan burung-burung di Eropa.

Burung telah lama memesona para ilmuwan amatir dan profesional, dan kerja sama yang erat di seluruh Eropa telah menciptakan pengetahuan yang mendalam tentang kebiasaan, kebutuhan, dan jumlah mereka.

BERSPONSOR

Beberapa kumpulan data terlama dari jenisnya menyangkut burung yang hidup setidaknya sebagian dari kehidupan mereka di Eropa.

Data ini melukiskan gambaran yang suram. Diperkirakan 550 juta burung telah hilang dari total populasi Eropa selama sekitar 40 tahun terakhir.

Ini adalah statistik yang mengejutkan, dan memberi tahu kita sesuatu yang mendalam tentang rusaknya hubungan manusia dengan alam.

Para ilmuwan mengetahui bahwa keanekaragaman hayati berada di bawah tekanan yang meningkat, terutama dari perubahan yang cepat dalam cara penggunaan lahan (dari hutan menjadi lahan pertanian, misalnya) dan kenaikan suhu.

- Advertisement -

Tetapi bagaimana spesies yang berbeda menanggapi tekanan tersebut, mana di antara mereka yang paling penting, dan bagaimana para konservasionis dapat menanggapi untuk meredakannya, semuanya tetap menjadi masalah yang diperdebatkan.

Memanfaatkan data berkualitas tinggi tentang burung, makalah baru yang saya tulis bersama peneliti Prancis menganalisis bagaimana 170 spesies burung merespons tekanan yang disebabkan manusia di Eropa, menggunakan data yang dikumpulkan di lebih dari 20.000 lokasi pemantauan di 28 negara selama 37 tahun, termasuk data dari Inggris.

World Economic Forum menemukan bahwa bahan kimia yang digunakan di peternakan untuk mengendalikan serangga dan tanaman yang terlihat sebagai gulma yang dapat mengurangi hasil panen telah merampas banyak burung dari sumber makanan utama mereka.

Ini merupakan satu-satunya penyebab terbesar penurunan mereka di seluruh Eropa.

Pestisida dan Pupuk
Image: Erni/Shutterstock

Penyebabnya Manusia
World Economic Forum melihat empat sumber utama tekanan pada populasi burung: intensifikasi pertanian (diukur dengan tingginya penggunaan pestisida dan pupuk), perubahan iklim dan pengaruhnya terhadap suhu, perubahan tutupan hutan, dan urbanisasi.

Pestisida dan pupuk yang diterapkan untuk memaksimalkan hasil panen telah memakan banyak korban satwa liar.

Metode pertanian modern adalah penyebab terbesar penurunan sebagian besar populasi burung – terutama bagi mereka yang memakan serangga dan invertebrata lainnya, seperti wagtail, wagtail kuning, flycatcher tutul, bulir gandum, dan stonechat.

Bagaimana burung merespons perubahan tutupan hutan, urbanisasi, dan perubahan iklim jauh lebih bervariasi dan spesifik spesies.

Antara tahun 1980 dan 2016, jumlah burung biasa di Eropa menurun hingga seperempatnya. Tetapi jumlah burung di lahan pertanian berkurang lebih dari setengahnya selama periode ini.

Ada juga penurunan pada burung hutan dan penduduk perkotaan, di utara, burung yang menyukai dingin, dan bahkan di beberapa spesies burung yang menyukai panas di selatan – meskipun tren keseluruhan pada kelompok burung yang terakhir ini adalah salah satu pertumbuhan yang stabil.

TERKAIT  Ganjar Satu Mobil dengan Jokowi, Anies Pelukan dengan Surya Paloh

Salah satu temuan utama studi ini adalah bahwa penggunaan pestisida dan pupuk yang besar di peternakan khususnya merupakan pendorong penurunan populasi burung yang paling signifikan di seluruh Eropa, termasuk Inggris.

Ini tidak terlalu mengejutkan – banyak penelitian sampai pada kesimpulan ini.
Tapi ini adalah studi pertama yang melihat driver buatan manusia sekaligus, menggunakan beberapa data terbaik yang tersedia dan metode statistik modern. Hasilnya jelas.

Praktik pertanian mulai berubah secara signifikan setelah perang dunia kedua, karena negara-negara memperkenalkan langkah-langkah untuk meningkatkan hasil pertanian.

Namun upaya untuk meningkatkan hasil seperti itu, termasuk ketergantungan yang meningkat pada pestisida dan pupuk, menimbulkan kerugian yang signifikan bagi burung dan satwa liar lainnya – dan yang terpenting, kesehatan lingkungan secara keseluruhan.

Sebuah laporan pemerintah Inggris baru-baru ini menemukan bahwa hilangnya keanekaragaman hayati, bersamaan dengan perubahan iklim, menghadirkan ancaman terbesar jangka menengah hingga jangka panjang terhadap produksi pangan dalam negeri.

Hilangnya keanekaragaman hayati memiliki konsekuensi bagi masyarakat jauh melampaui spesies yang terancam punah.

Keanekaragaman Hayati: Salah satu cara untuk membantu negara-negara berpegang teguh pada komitmen mereka untuk memulihkan alam. Target keanekaragaman hayati semakin jauh dari jangkauan, tetapi tidak semuanya hilang.

World Economic Forum percaya bahwa burung terutama dipengaruhi oleh pestisida dan pupuk melalui hilangnya makanan, meskipun bahan kimia ini juga dapat mempengaruhi kesehatan mereka secara langsung.

Pestisida dirancang untuk membunuh serangga dan invertebrata yang dimakan burung. Pupuk mengubah jenis tanaman apa yang tumbuh di suatu lingkungan, seringkali merugikan berbagai spesies.

Invertebrata membutuhkan vegetasi ini untuk makanan dan tempat berlindung, dan burung juga membutuhkannya – begitu juga dengan invertebrata.

Invertebrata adalah bagian penting dari makanan banyak spesies burung, tetapi mereka adalah bahan bakar roket untuk pertumbuhan anak ayam, yang merupakan mesin pertumbuhan populasi.

Invertebrata sangat penting selama periode pembiakan untuk lebih dari 80 persen burung dalam penelitian World Economic Forum. Hilangnya serangga secara dramatis yang sering kita dengar tampaknya berdampak besar pada burung.

Makanan Ramah Alam
Pertanyaannya adalah bagaimana cara terbaik untuk menanggapinya. Alam bermasalah di lahan pertanian, namun petani bisa menjadi bagian besar dari solusi jika didukung oleh kebijakan yang tepat.

Kita membutuhkan dukungan yang jauh lebih besar untuk praktik pertanian yang ramah alam, dan beralih dari pertanian yang didominasi oleh pestisida dan pupuk anorganik. Ini akan baik untuk alam, untuk petani dan produksi pangan, untuk iklim, untuk konsumen – dan banyak petani progresif yang memimpin.

Hasil World Economic Forum juga menunjukkan kekuatan sains warga dan kerja sama lintas batas untuk memajukan sains dan lebih memahami alam – dan cara membalikkan keadaan.

Sekarang kita membutuhkan pemerintah di seluruh dunia untuk mendukung skema pengelolaan lahan yang menghargai pertanian ramah alam, seperti berkomitmen untuk mengelola setidaknya 10 persen lahan pertanian untuk alam, yang pada gilirannya akan membantu mempertahankan atau bahkan meningkatkan hasil pertanian.

Tetapi kita juga membutuhkan reformasi sistem pangan yang lebih luas, termasuk pola makan yang ramah alam.

Pengecer, pemasok, dan pengolah semuanya dapat memainkan peran mereka untuk memastikan lingkungan yang sehat yang dapat memberi makan kita dan mengembalikan alam – dengan semua manfaat yang akan dihasilkannya bagi manusia.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU