Astronomi Orang Batak dan Maknanya

BERSPONSOR

NINNA.ID – Orang Batak punya kalender sendiri. Sering disebut parhalaan. Parhalaan ini tidak sebatas perhitungan hari. Namun, yang lebih penting lagi adalah pemaknaan hari. Ada hari baik dan hari buruk bagi orang-orang ketika akan melakukan kegiatan. Ada 30 hari dalam kepercayaan orang Batak. Inilah nama-nama hari tersebut.

Artia = hari pertama, Suma = hari kedua, Anggara = hari ketiga, Muda = hari keempat, Boraspati = hari kelima, Sikkora = hari keenam, Samisara = hari ketujuh, Atian ni Aek = hari kedelapan, Suma ni Mangadop = hari kesembilan, Anggara sampulu = hari kesepuluh, Muda ni mangadop = hari kesebelas, Sikkora purnama = hari kedua belas.

Samisara purnama = hari ketiga belas, Tula = hari keempat belas = bulan purnama, Suma ni holom = hari kelima belas, Anggara ni holom = hari keenam belas, Muda ni holom = hari ketujuh belas, Bora pati ni holom = hari kedelapan belas, Sikkora maraturun = hari kesembilan belas, Samisara moraturun = hari kedua puluh, Attain ni Anggara = hari kedua puluh satu.

Suma ni matei = hari kedua puluh dua, Anggara ni begu = hari kedua puluh tiga, Anggara ni begu = hari kedua puluh empat, Mudaha ni mate = hari kedua puluh lima, Boraspati ni gok = hari kedua puluh enam, Sikkora duduk = hari kedua puluh tujuh, Samisara bulan mate= hari kedua puluh delapan, Hurung = hari kedua puluh sembilan, and Li = hari ketiga puluh.

BERSPONSOR

Seperti disebut di atas, kalender ini tidak sebatas perhitungan hari,tetapi adalah pemaknaan hari. Tiap hari memiliki makna untuk menunjukkan bahwa kegiatan orang bisa atau bisa dilakukan. Hari pertama – Artia: hari yang baik untuk bertemu dalam setiap masalah; Hari kedua – Suma: hari yang baik untuk memancing, berburu, dan sebagainya.

Hari ketiga – Anggara: hari buruk atau hari sial, baik untuk perang, membuat obat-obatan, dan berburu; Hari keempat – Muda: hari padi, baik untuk bertani, melakukan pesta; Hari kelima – Boraspati: hari dewa untuk pesta, membangun rumah, memasuki rumah baru, mencari pekerjaan, dan memulai pekerjaan baru;.

Hari ke 6 – Singkora: hari baik untuk berkeliaran, melamar pekerjaan, bertemu orang-orang berpangkat tinggi, mulai berdagang, pesta pernikahan; Hari ke 7 – Samisara: hari ‘raja’, baik untuk pengantin baru, untuk pesta, kawin lari, memanggil roh, dan mandi bunga; Hari ke 8 – Artia Ni Aek: baik untuk semua pesta, pemandian bunga, memasuki rumah baru, maaf maaf, dan memulai bisnis baru.

Hari ke-9 – Suma ni mangadop: hari yang lebih buruk, waspadalah dalam segala hal; Hari ke 10 – Anggara Sampulu: hari sial, berhati-hatilah dalam berkomunikasi, baik untuk membuat obat, dan memancing; Hari ke-11 – Muda Ni Mangadop: hari santai untuk beristirahat dan bersenang-senang untuk merayakan.

BERSPONSOR
TERKAIT  Maragat dan Minum Tuak, Kearifan Lokal Masyarakat Batak

Hari ke-12 – Boraspati Ni Tanghup: bertemu orang-orang berpangkat tinggi, melamar pekerjaan, memanggil roh keluarga, mandi bunga, berdoa kepada Tuhan, dan berterima kasih kepada Tuhan; Hari ke 13 – Singkora Purasa: hari baik untuk pesta pernikahan,membangun rumah, mengunjungi orang tua atau ayah mertua, memasuki rumah baru, dan mandi bunga.

Hari ke 14 – Samisara Purasa: ‘Raja’ hari, bagus untuk merayakan pesta besar, pesta pemuda, untuk mengirim anak-anak pergi ke kakek-nenek mereka, dan mandi bunga; Hari ke-15 -Tula: hari sial membuat orang malas, lebih baik pergi ke ladang dan menanam kelapa; Hari ke-16 – Suma Ni Holom: hari baik mengunjungi satu sama lain, untuk memancing dan berburu, berdoa untuk Tuhan.

Hari ke 17 – Anggara Ni Holom: hari sial, mandi bunga, dan membuat obat; Hari ke-18 – Muda Ni Holom: Hari panen, hari untuk berdoa kepada Tuhan, hari untuk membawa panen ke lumbung padi; Hari ke-19 – Boraspati, hari untuk membangun rumah, mengambil batu pertama, bagus untuk memancing.

Hari ke-20 Singkora Moraturun: hari baik untuk mengunjungi keluarga, pindah ke rumah baru, dan untuk merayakan mangongkal holi (mengambil tulang leluhur), meninggalkan area rumah untuk membuat cara hidup baru; Hari ke-21 – Samisara Moraturun: hari sial, berdoa kepada Tuhan, baik untuk memancing, dan berburu; Hari ke-22 – Artia Ni Angga: hari baik untuk pergi ke laut, membuang penyakit, mandi bunga, membuat obat, dan memancing.

- Advertisement -

Hari ke 23 – Suma Ni Mate: hari yang baik untuk berburu dan memancing; Hari ke 24 – Anggara Ni Begu: hari yang baik untuk berdoa, untuk meminta keberuntungan; Hari ke 25 – Muda Ni Mate: bagus untuk pergi ke ladang pertanian, dan pergi ke daerah lain. Hari ke 26 – Boraspati Ni Gok: hari yang baik untuk beristirahat, hari yang baik untuk membawa makanan orang tua, untuk mengganti pakaian orang tua, mengunjungi mertua, pergi ke pesta pernikahan.

Hari ke 27 – Singkora Duduk: hari sial, berdoa kepada Tuhan, membuat obat, berburu dan memancing; Hari ke 28 – Samisara Bulan Mate: berhati-hatilah saat berbicara, ketika berakting, mambahen sipir ni tondi (memberi beras di kepala), berburu dan memancing; Hari ke-29 – Hurung: hari yang buruk, hati-hati saat membuat rencana dan membuat langkah; Hari ke 30 – Ringkar: hari baik untuk pengampunan, hari yang baik untuk berdoa, hari yang baik untuk merayakan manghongkal holi (ganti tulang leluhur).

 

Penulis    : Riduan Pebriadi Situmorang
Editor       : Mahadi Sitanggang

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU