Ancaman Terbesar Terhadap Ketahanan Pangan Global

BERSPONSOR

Ancaman terbesar terhadap ketahanan pangan Global semakin meningkat. Ekspansi populasi dunia yang cepat dikombinasikan dengan efek pemanasan global memicu bencana.

Perubahan iklim dan konsekuensinya meningkatkan persaingan untuk sumber daya planet kita yang sudah terbatas seperti tanah, makanan, dan air. Namun, iklim kacau balau bukan satu-satunya penyebab.

Iklim-Ancaman-Ketahanan-Pangan

Iklim-Ancaman-Ketahanan-Pangan (Foto: Earth.org)

Banyak faktor non-iklim juga menekan sistem pangan kita saat ini. Faktor apa yang mengancam ketahanan pangan global dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengurangi dampaknya?

Apa itu Ketahanan Pangan?
Untuk memahami bagaimana perubahan iklim dan faktor sosial ekonomi lainnya mempengaruhi pasokan pangan global kita, penting untuk memberikan definisi ketahanan pangan. Istilah tersebut mengacu pada situasi yang terjadi ketika semua orang, setiap saat, memiliki semua sarana yang diperlukan untuk mengakses pangan yang cukup untuk memenuhi kebutuhannya dan mempertahankan kehidupan yang sehat.

BERSPONSOR

Akses ke pangan yang layak diakui sebagai hak asasi manusia. Meskipun demikian, satu miliar orang di seluruh dunia saat ini kekurangan gizi, lebih dari dua miliar menderita kekurangan nutrisi penting dalam makanan mereka, sementara hampir enam juta anak meninggal setiap tahun akibat penyakit yang berkaitan dengan kekurangan gizi.

Dengan pandemi COVID-19, konflik yang sedang berlangsung, gejolak ekonomi, dan konsekuensi perubahan iklim yang terus membayangi, dunia berada di ambang krisis pangan global yang menghancurkan. Meskipun alasan kelaparan dan kerawanan pangan sering kali bersifat spesifik negara, umumnya disebabkan oleh guncangan ekonomi, masalah lingkungan, serta konflik dan krisis kemanusiaan.

Peristiwa ini, dipasangkan dengan populasi manusia yang terus tumbuh yang berkontribusi pada peningkatan permintaan akan makanan padat sumber daya dan berdampak lingkungan, memberi tekanan pada sumber daya planet ini.

Berikut tiga faktor ancaman terhadap ketahanan pangan.
1. Perubahan Iklim dan Guncangan Lingkungan
Krisis iklim mengubah pola cuaca dan meningkatkan peluang terjadinya peristiwa ekstrem seperti angin topan, banjir, dan kekeringan. Ia juga bertanggung jawab untuk mengubah dan mencemari seluruh ekosistem, mengorbankan keanekaragaman hayati dan menghancurkan hasil panen.

BERSPONSOR

Semua peristiwa ini berdampak besar pada produksi pangan karena secara signifikan membatasi kualitas, ketersediaan, dan aksesibilitas sumber daya, serta membahayakan stabilitas sistem pangan di seluruh dunia.

Menurut sebuah studi baru NASA, tanaman jagung (jagung) termasuk yang paling terancam akibat emisi gas rumah kaca yang tinggi. Jika negara tidak berhasil mengurangi jejak karbon mereka secara drastis, hasil panen jagung diproyeksikan menurun sekitar 24% pada tahun 2030, dengan implikasi yang parah di seluruh dunia.

Produksi beberapa tanaman pokok lainnya seperti beras dan gandum juga diproyeksikan menurun drastis sebagai akibat dari perubahan iklim, dengan pasokan sumber daya ini menyusut secara substansial, terutama di negara berkembang yang rawan pangan.

Banjir merupakan salah satu bencana yang paling terkait dengan iklim untuk tanaman. China telah menjadikan ketahanan pangan sebagai prioritas tetapi sekarang menghadapi peristiwa cuaca yang lebih sering dan parah, ditambah dengan melonjaknya permintaan jagung, kedelai, dan gandum, memaksa ekonomi terbesar kedua di dunia itu untuk bergantung pada impor.

- Advertisement -

Dalam beberapa tahun terakhir, negara ini menghadapi banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menyebabkan kerusakan tanaman yang tidak dapat diperbaiki dan secara drastis mengurangi jumlah lahan subur. Diperkirakan 30 juta hektar tanaman telah rusak akibat hujan dan banjir yang memecahkan rekor yang melanda provinsi-provinsi di China pada tahun 2021.

Pada saat yang sama, penanaman di lebih dari 18 juta hektar lahan pertanian, yang merupakan sepertiga dari total lahan negara dicadangkan untuk pertanian gandum musim dingin, telah ditunda.

Pemanasan global juga bertanggung jawab atas kekeringan dan bencana kebakaran hutan, keduanya merupakan risiko bagi ketahanan pangan global karena menghancurkan lahan pertanian dan mengurangi ketersediaan air, sumber daya penting untuk menjaga pertanian beririgasi yang luas tetap berjalan.

Di Asia Selatan dan Tenggara, kekeringan yang luas telah menimbulkan dampak yang tidak dapat diubah pada ketersediaan pangan dan harga pangan, semua faktor yang mungkin meningkatkan jumlah orang yang tidak gizi.

Di Afrika, kekeringan parah yang disebabkan oleh rekor kondisi kering menyebabkan sekitar 13 juta orang menghadapi kelaparan. Demikian pula, kebakaran hutan besar seperti yang melanda Amerika Utara akan berkontribusi pada pencemaran udara dan air, yang keduanya memiliki banyak implikasi sosial dan ekonomi.

Ketahanan Pangan
Ketahanan Pangan Terancam Pemicu Kelaparan

Di Australia, kebakaran hutan dahsyat yang berulang kali melanda negara itu dalam dua tahun terakhir bertanggung jawab atas penghancuran lahan pertanian dan lahan pertanian, dengan industri susu membayar harga tertinggi. Selain produksi susu, produk lain seperti daging dan madu sangat menderita, memicu perdebatan tentang ketahanan pangan.

2. Pertambahan Penduduk dan Sistem Pangan Modern
Pada tahun 2050, perkiraan memperkirakan bahwa jumlah total orang yang hidup di Bumi akan mencapai hampir 10 miliar. Lebih banyak orang di planet ini berarti lebih banyak mulut yang harus diberi makan dan ini dapat membebani sumber dayanya karena sistem pertanian modern sedang berjuang untuk memenuhi kebutuhan global.

Menurut Laporan Khusus IPCC 2020 tentang perubahan iklim, sejak 1961, pasokan pangan per kapita tumbuh lebih dari 30%. Sebagai akibatnya, penggunaan pupuk nitrogen dan air yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi pertanian telah meningkat secara mengejutkan, masing-masing sebesar 800% dan 100%.

Meningkatnya permintaan telah mengubah rantai makanan global menjadi sebuah mesin yang dirancang terutama untuk menghasilkan modal. Melihat ke dalam sistem pangan modern, menjadi jelas bahwa kerawanan pangan sebagian merupakan produk sampingan daripada konsekuensi pertumbuhan populasi yang tak terhindarkan. Masalah terbesar dan paling mengkhawatirkan terkait dengan limbah makanan.

TERKAIT  Perkembangan Indikator Stabilitas Nilai Rupiah 13 Januari 2023 Rupiah Dibuka 15.336

Kira-kira sepertiga dari total makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia setiap tahun – sekitar 1,3 miliar ton senilai hampir USD$1 triliun – terbuang sia-sia atau hilang. Kuantitas ini akan cukup untuk memberi makan 3 miliar orang atau hampir 40% dari populasi global. Pada saat yang sama, menghasilkan semua makanan yang tidak dimakan ini merupakan pemborosan seperempat persediaan air kita, cukup untuk digunakan oleh 9 miliar orang dengan sekitar 200 liter per orang setiap hari.

Data ini menunjukkan bahwa alih-alih masalah penawaran dan permintaan, dunia saat ini menghadapi masalah produksi dan distribusi pangan yang tidak merata, yang sebagian besar korbannya adalah mereka yang tinggal di negara berkembang. Kehilangan sumber daya yang berharga ini, karenanya, memperburuk perubahan iklim tanpa meningkatkan ketahanan pangan atau gizi.

3. Gangguan Rantai Pangan
Dua peristiwa bencana baru-baru ini telah sangat membahayakan rantai pangan global, memicu perubahan permintaan konsumen, yang menyebabkan penutupan mendadak fasilitas produksi pangan, membatasi kebijakan perdagangan pangan, dan menambah tekanan finansial pada sistem pangan.

Digabungkan, faktor-faktor ini telah menyebabkan kekurangan pasokan makanan dan peningkatan jumlah orang yang menghadapi kelaparan dan kekurangan gizi.

Yang pertama adalah pandemi virus corona. Ketika COVID-19 tiba-tiba melanda dunia pada tahun 2019, sistem produksi dan distribusi kami saat ini tidak siap menghadapi apa yang akan terjadi. Pandemi tidak hanya memicu krisis kesehatan tetapi juga krisis ekonomi.

Bersama-sama, mereka menimbulkan ancaman serius bagi ketahanan pangan global.
Penguncian negara yang ketat, penutupan bisnis, dan pembatasan perjalanan membebani ekonomi global, menyebabkan peningkatan tajam dalam kemiskinan dan ketidaksetaraan.

Orang-orang di seluruh dunia, terutama di negara-negara berkembang, mengalami gangguan pasokan makanan secara tiba-tiba dan rumah tangga berpendapatan rendah harus menghadapi hiperinflasi dan kenaikan harga komoditas.

Dalam ringkasan kebijakan tentang dampak COVID-19 terhadap ketahanan pangan, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menekankan bahwa dunia berada di persimpangan jalan: diperkirakan 928 juta orang – hampir dua kali lipat jumlah tahun sebelumnya – mengalami masalah pangan parah rasa tidak aman dan kelaparan. Secara bersamaan, gangguan rantai pasokan di negara maju menyebabkan pemborosan makanan yang sangat besar.

Peristiwa lain yang lebih baru yang menimbulkan pertanyaan tentang ketahanan pangan global adalah perang di Ukraina. Konflik bersenjata adalah salah satu penyebab utama kelaparan secara global. Pada awalnya, mereka langsung menyebabkan kekurangan pangan di negara-negara yang terlibat langsung dalam konflik. Namun, efek perang pada rantai makanan akhirnya dirasakan dalam skala yang lebih besar.

Seiring berkembangnya konflik, Ukraina tidak akan dapat memanen tanaman yang sudah ada, menanam tanaman baru, atau mempertahankan produksi ternak, yang menyebabkan terganggunya rantai pasokan lokal dan nasional. Namun, ada ancaman antara konflik di Ukraina dan ketahanan pangan di seluruh dunia. Khususnya, para ahli mengkhawatirkan krisis gandum global.

Fakta menunjukkan gabungan negara Eropa dan Rusia menyumbang hampir sepertiga dari semua ekspor gandum. Menurut perkiraan, pada tahun 2021, 55,1% gandum Ukraina diekspor ke Asia dan 40,7% ke Afrika, dengan negara-negara seperti Mesir, Indonesia, Bangladesh, Turki, dan Yaman di antara importir gandum terbesar.

Tapi gandum bukan satu-satunya biji-bijian yang diproduksi Ukraina dan Rusia dalam jumlah besar. Bagian penting dari jagung dan jelai dunia juga berasal dari kedua negara ini dan sekarang terperangkap di sana karena perang, mengakibatkan kenaikan harga pangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia dan menandakan peningkatan kelaparan dunia.

Menurut New York Times, sejak invasi ke Ukraina pada Maret 2022, harga gandum naik 21% dan jelai naik 33%. Situasi sulit ini, dikombinasikan dengan efek pandemi virus corona yang sebagian besar masih dirasakan di seluruh dunia, kondisinya dapat semakin memburuk, dengan peringatan PBB bahwa 7,6 hingga 13,1 juta orang tambahan dapat kelaparan saat perang berlanjut.

Menjamin Masa Depan Ketahanan Pangan
Dalam mengkaji ancaman utama terhadap sistem pangan dunia, menjadi jelas bahwa kerawanan pangan merupakan masalah global dan sebagian besar merupakan krisis buatan manusia yang diperparah oleh dampak perubahan iklim, kebiasaan pangan kita serta konflik nasional dan internasional. Untuk melindungi ketahanan pangan, pemerintah di seluruh dunia perlu mengambil tindakan.

Pertama-tama, mereka perlu memobilisasi sumber daya ke daerah-daerah di mana risiko kelaparan dan kekurangan gizi paling tinggi serta memperkuat sistem perlindungan sosial untuk gizi. Karena peristiwa cuaca ekstrem terus meningkat, produktivitas pertanian berisiko runtuh total.

Untuk alasan ini, sangat penting bagi negara-negara untuk mengambil bagian dalam memperlambat pemanasan global dengan mengadopsi kebijakan yang lebih hijau dan pendekatan yang lebih berkelanjutan untuk produksi dan distribusi pangan.

Selain itu, negara-negara perlu melindungi diri dari kejadian mendadak dan tak terduga yang mungkin muncul di masa depan. Mengandalkan impor tidak selalu salah, negara-negara belajar bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya bergantung pada negara lain. Ini membutuhkan diversifikasi produksi pangan serta pengembangan sistem pemantauan dan umpan balik untuk menjaga dan melindungi tanaman yang paling rentan.

Kita juga perlu secara dramatis mengubah pendekatan kita terhadap produksi dan konsumsi pangan, dari menggunakan metode pertanian yang kurang intensif, pupuk, dan zat pencemar lainnya menjadi bercocok tanam. Terakhir, kita harus berkomitmen untuk mengurangi limbah makanan dan mendistribusikan sumber daya dengan lebih baik ke seluruh dunia. Jika kita berhasil melakukan semua hal ini, kita mungkin memiliki peluang untuk mengurangi kerawanan pangan global.

Teks disadur dan diterjemahkan secara bebas dari earth.org

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU