Akibat Dokumen Rahasia Pemerintah Bocor, Badan Keamanan Nasional AS Tinjau Ulang Soal Keamanan

BERSPONSOR

NINNA.ID-Badan-Badan Keamanan Nasional AS sedang meninjau bagaimana mereka berbagi rahasia paling sensitif di dalam pemerintahan AS. Hal tersebut dipertimbangkan oleh Badan-Badan Keamanan Nasional AS menangani dampak diplomatik akibat banyak dokumen rahasia bocor, ungkap tiga Pejabat AS.

Penyelidik juga bekerja guna menentukan orang atau kelompok apa yang mungkin memiliki kemampuan dan motivasi untuk merilis laporan intelijen, kata salah satu pejabat. Kebocoran tersebut bisa menjadi rilis informasi Pemerintah AS yang paling merusak sejak publikasi ribuan dokumen di WikiLeaks pada 2013.

Reuters telah meninjau lebih dari 50 dokumen, berlabel “Rahasia” dan “Sangat Rahasia”, yang pertama kali muncul di situs media sosial pada bulan Maret dan konon mengungkapkan rincian kerentanan militer Ukraina dan informasi tentang sekutu termasuk Israel, Korea Selatan dan Turki.

Reuters belum secara independen memverifikasi keaslian dokumen tersebut. Pejabat AS mengatakan beberapa dokumen yang memberikan perkiraan korban di medan perang dari Ukraina tampaknya telah diubah untuk mengecilkan kerugian Rusia.

BERSPONSOR

Beberapa informasi paling sensitif konon terkait dengan kemampuan dan kekurangan militer Ukraina.

Departemen Kehakiman telah membuka penyelidikan kriminal atas pengungkapan dokumen tersebut.

Seorang pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Pentagon telah mengambil kesempatan untuk melihat seberapa luas beberapa intelijen dibagikan secara internal dan memastikan bahwa orang yang tidak membutuhkannya tidak lagi memiliki akses ke sana.

Pejabat itu mengatakan ini kadang-kadang dilakukan di dalam Pentagon dan komunitas intelijen, tetapi kebocoran tersebut telah mendorong untuk melihat kembali beberapa daftar distribusi.

BERSPONSOR

Pentagon terus memeriksa prosedur yang mengatur seberapa luas beberapa rahasia AS yang paling sensitif dibagikan, tambah pejabat itu.

“Ada langkah-langkah untuk melihat lebih dekat bagaimana jenis informasi ini didistribusikan dan kepada siapa,” kata juru bicara Pentagon Chris Meagher kepada wartawan, Senin 10 April 2023.

Meagher mengatakan bahwa Menteri Pertahanan Lloyd Austin pertama kali diberi pengarahan tentang kebocoran tersebut pada 6 April dan pada 7 April dia mulai mengumpulkan para pemimpin senior setiap hari untuk membahas kebocoran tersebut.

Dia menambahkan bahwa dokumen tersebut tampaknya memiliki format yang sama dengan yang digunakan untuk memberikan pembaruan kepada para pemimpin senior, tetapi beberapa gambar tampaknya telah diubah.

- Advertisement -

Beberapa dokumen, kata pejabat lain, kemungkinan besar akan tersedia untuk ribuan orang dengan izin keamanan pemerintah AS dan sekutu meskipun sangat sensitif, karena informasi tersebut secara langsung memengaruhi negara-negara tersebut.

TERKAIT  “Samosir Mallatam” Proyek Pengelolaan Sampah dan Pengolahan Pangan Lokal di Kenegerian Sihotang

Pejabat pertama mengatakan jumlah orang yang memiliki akses ke dokumen menggarisbawahi bahwa informasi sensitif mungkin dibagikan terlalu luas dengan personel yang mungkin tidak memerlukan tingkat perincian beberapa dokumen yang terkandung.

“Pentagon harus membatasi akses tak terkendali ke beberapa intel yang paling sensitif ketika mereka (tidak punya) alasan yang dapat dibenarkan untuk memilikinya,” kata pejabat pertama.

Kedua pejabat itu mengatakan lebih lanjut bahwa meskipun kebocoran itu sangat memprihatinkan, banyak dari mereka hanya memberikan gambaran waktu pada bulan Februari dan Maret – ketika mereka diberi tanggal – tetapi tampaknya tidak mengungkapkan apa pun tentang operasi di masa depan.

Meskipun rilis tersebut tampaknya menjadi kebocoran publik paling serius dari informasi rahasia dalam beberapa tahun, para pejabat mengatakan sejauh ini tidak mencapai skala dan ruang lingkup dari 700.000 dokumen, video, dan kawat diplomatik yang muncul di situs WikiLeaks pada tahun 2013.

Presiden AS Joe Biden diberi pengarahan tentang kebocoran tersebut minggu lalu, kata juru bicara Gedung Putih John Kirby pada hari Senin.

“Kami tidak tahu siapa yang bertanggung jawab untuk ini. Dan kami tidak tahu apakah mereka memiliki lebih banyak (yang) ingin mereka posting … apakah itu menjadi perhatian kami? Anda benar sekali,” Kirby kepada wartawan.

Dokumen Rahasia Bocor
Gedung Pentagon terlihat di Arlington, Virginia, AS 9 Oktober 2020. REUTERS/Carlos Barria

Mencari Motif
Sejak kebocoran saat ini pertama kali terungkap pada bulan Maret, para penyelidik telah mengejar teori mulai dari seseorang yang hanya membagikan dokumen untuk memamerkan pekerjaan yang mereka lakukan hingga mata-mata di dalam komunitas intelijen atau militer AS, pejabat pertama menambahkan.

Daniel Hoffman, mantan petugas penyamaran senior CIA, mengatakan bahwa mengingat kegiatan masa lalu badan intelijen Moskow, “sangat mungkin” bahwa agen Rusia memposting dokumen yang berkaitan dengan Ukraina sebagai bagian dari operasi disinformasi Rusia.

Dia mengatakan operasi semacam itu adalah praktik “klasik” dari layanan mata-mata Rusia untuk membocorkan dokumen otentik di mana mereka memasukkan informasi palsu.

Tujuannya, katanya, tampaknya untuk membuat jarak antara Ukraina dan Amerika Serikat, penyedia dukungan militer terbesar di Kyiv.

Beberapa pakar keamanan nasional dan pejabat AS mengatakan mereka menduga pembocor itu mungkin orang Amerika, mengingat luasnya topik yang dicakup oleh dokumen tersebut, tetapi mereka tidak mengesampingkan aktor pro-Rusia. Lebih banyak teori dapat berkembang saat penyelidikan berlangsung, kata mereka.

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU