25 November Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan Internasional

BERSPONSOR

25 November Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan Internasional. Hari itu diakui secara resmi oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1999, dengan tujuan membangkitkan kesadaran masyarakat terhadap pelanggaran hak-hak perempuan.

Mengapa langkah ini dianggap perlu?

Rumah dianggap sebagai tempat perlindungan yang aman bagi seseorang. Namun, gambaran yang indah ini berubah dengan cepat. Kekerasan dalam keluarga, termasuk kekerasan terhadap istri dan anak-anak, khususnya anak-anak perempuan, menjadi berita di seluruh dunia.

Kekerasan terhadap Perempuan
Kekerasan terhadap Perempuan (Foto:JW.ORG)

Tindakan kekerasan terhadap perempuan merupakan problem yang tidak kunjung teratasi. Misalnya catatan tahunan periode 2022 dari Komnas Perempuan menyebutkan bahwa sepanjang tahun 2021, ada 338.496 kasus kekerasan terhadap perempuan. Jumlah ini naik dari 226.062 kasus di tahun 2020 (Komnas Perempuan, 2022a, 2022b).

BERSPONSOR

Apa saja penyebab kekerasan terhadap perempuan?

Di beberapa budaya, memukul perempuan dianggap normal. Misalnya, riset dari Pusat Riset Masyarakat dan Budaya – Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menjelaskan bahwa di Indonesia, budaya patriarkat masih kuat, di mana pria dianggap lebih tinggi dan perempuan dianggap lebih rendah.

Kuatnya masalah patriarkat yang ada di masyarakat juga menyebabkan para korban malu dan takut untuk melaporkan tindakan kekerasan yang mereka alami. Apa pun penyebabnya, kekerasan terhadap perempuan tidak bisa diterima.

Lalu apa yang bisa dilakukan perempuan jika mengalami kekerasan?

BERSPONSOR

Artikel ”Bantuan bagi Wanita yang Teraniaya” di situs web jw.org mengungkapkan bahwa beberapa perempuan yang teraniaya mungkin perlu mencari bantuan dari pihak berwenang. Dengan minta bantuan dari polisi, pelaku kekerasan akan sadar bahwa tindakannya ini sangat serius dan tidak bisa ditoleransi. Pelaku kekerasan harus bertanggung jawab atas tindakannya.

TERKAIT  Ibu Brigadir J Herdik Kuat Ma'ruf, Tanya Hubungannya dengan Putri Candrawathi

Namun, apakah melaporkan tindak kekerasan saja sudah cukup?

Artikel ”Bantuan bagi Korban Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT)” di situs yang sama menjelaskan bahwa mereka bisa mencari dukungan emosi kepada sahabat atau keluarga yang bisa dipercaya.

Dengan menceritakan perasaan kepada orang-orang yang menyayangi mereka, korban bisa dibantu untuk mengatasi perasaan sedih dan tertekan. Namun jika perasaan trauma masih muncul, artikel tersebut menyebutkan bahwa mereka bisa mencari bantuan lain seperti dokter, perawat, atau tenaga profesional lainnya.

- Advertisement -

Artikel-artikel ini telah membantu sejumlah perempuan korban kekerasan. Salah satunya mengatakan, ”Rasanya tak ada kata lagi untuk mengungkapkan penghargaan saya atas artikel ’Bantuan bagi Wanita yang Teraniaya’.

Saya adalah seorang korban kekerasan dalam rumah tangga, dan bahkan sewaktu saya melaporkannya kepada yang berwajib tentang apa yang menimpa saya, saya tetap yakin bahwa tidak seorang pun dapat memahami dan meringankan rasa sakit, penderitaan, dan kepedihan saya yang dalam yang tak sanggup saya redakan dengan cara apa pun. Artikel ini melukiskan perasaan saya dengan tepat.”

Banyak artikel di jw.org menyediakan informasi berguna bagi perempuan yang mengalami kekerasan baik secara fisik, seksual, dan psikologis. Artikel-artikel tersebut tersedia untuk dibaca dan didownload secara gratis di jw.org, situs web resmi Saksi-Saksi Yehuwa. (release)

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU