Tragedi Sepak Bola Indonesia

127 Suporter Tewas, Terbanyak Kedua di Dunia

BERSPONSOR

MALANG – 127 suporter tewas dalam kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang, saat Arema FC melawan Persebaya Surabaya, Sabtu (10/1/2022). Tragedi nahas itu kembali memecahkan rekor kelam di dunia sepak bola dunia.

Tragedi 127 suporter tewas itu menjadikannya sebagai jumlah kematian suporter tertinggi kedua setelah insiden tahun 1964 di Peru.

Dari catatan sejarah sepakbola hingga kerusuhan yang pernah terjadi, korban suporter tewas terbanyak ada 328 orang. Insiden itu terjadi saat Timnas Argentina mengalahkan Timnas Peru dalam pertandingan kualifikasi Olimpiade di Estadio Nacional, Lima, Peru pada 24 Mei 1964.

Di urutan kedua adalah kerusuhan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang yang menelan 127 korban jiwa. Kepolisian juga melaporkan masih ada 180 orang yang tengah menjalani perawatan.

BERSPONSOR

“Dalam kejadian tersebut telah meninggal 127 orang. Dua diantaranya adalah anggota Polri,” ujar Kapolda Jatim, Irjen Pol Nico Afinta, Minggu (02/10/2022) dini hari.

Urutan ketiga dengan suporter tewas terbanyak terjadi di Acara Sports Stadium, Accra, Ghana, 9 Mei 2001. Sejarah mencatat derby Liga Utama Ghana, antara tuan rumah Hearts of Oak menjamu Asante Kotoko berakhir dengan kerusuhan hingga menelan korban 126 orang.

Pada urutan keempat hingga ke-11 kasus tewasnya suporter terbanyak, lebih banyak terjadi di luar negeri setelah Indonesia, berikut beberapa rangkumannya:

Keempat, tercatat 96 tewas dan ratusan terluka di Stadion Hillsborough yang penuh sesak. Peristiwa ini terjadi babak semifinal Piala FA yang mempertemukan Liverpool dan Nottingham Forest pada 15 April 1989.

BERSPONSOR

Kelima, ada 93 orang tewas ketika ribuan penggemar sepak bola yang berdesakan ke pintu keluar stadion yang terkunci untuk menyelamatkan diri ketika tiba-tiba terjadi badai. Hal itu terjadi pada 12 Maret 1988 Kathmandu, Nepal

TERKAIT  Sandiaga Uno Bernafsu Mendekati PPP

Keenam, tercatat 84 orang tewas dan 147 lainnya terluka saat kualifikasi Piala Dunia antara Guatemala dan Kosta Rika yang digelar pada 16 Oktober 1996 di Guatamela City.

Ketujuh, sebanyak 74 orang tewas dan lebih dari 150 lainnya terluka setelah pertandingan River Plate vs Boca Juniors. Dari kerusuhan itu, 71 orang tewas adalah pendukung Boca Juniors yang terjadi pada 23 Juni 1968 di Buenos Aires, Argentina.

Kedelapan, 74 orang tewas dan lebih dari 500 lainnya terluka setelah pertandingan antara al-Masry dan al-Ahly. Kejadian ini membuat Liga Mesir dihentikan selama satu tahun, yang pada waktu itu dihelat 1 Februari 2012 di Port Said.

- Advertisement -

Kesembilan, total sebanyak 66 orang tewas saat penonton meninggalkan pertandingan Piala UEFA antara Spartak Moscow dan Haarlem, dari Belanda, di Stadion Luzhniki pada 20 Oktober 1982 di Moskow, Rusia.

Kesepuluh, dengan jumlah yang sama yaitu 66 orang dilaporkan tewas seusai laga di Stadion Ibrox Park di Glasgow antara Glasgow Celtic dan Glasgow Rangers. Tragedi itu terjadi karena pembatas runtuh ketika ribuan penggemar berjalan keluar dari stadion. Peristiwa terjadi pada 2 Januari 1971 di Glasgow, Skotlandia.

Kesebelas, sebanyak 39 orang tewas dalam kerusuhan yang terjadi pada final Piala (Liga) Champions antara Liverpool dan Juventus di Stadion Heysel, Brussel, Belgia. Saat itu terjadi pada 29 Mei 1985, di Brussel, Belgia.(suara)

 

Editor   : Mahadi Sitanggang

 

BERSPONSOR

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU